BENGKEL PENULISAN ISLAM

BENGKEL PENULISAN ISLAM TARIKH & TEMPAT: Belum ditetapkan dalam waktu terdekat.

Thursday, June 10, 2010

Pengisian Bengkel Bersama Hilal Asyraf

Hilal Asyraf, penulis muda yang baru pulang dari Jordan kerana bercuti selama lebih tiga bulan, akan mengendalikan bengkel pertamanya bersama Galeri Ilmu Sdn Bhd pada Sabtu ini, 12 Jun.

Dalam Bengkel Ekspres Penulisan Fiksyen Islami Bersama Hilal Asyraf itu, para peserta akan mengikuti lima segmen penyampaian, bermula dari 8.30 pagi hingga 5.00 petang. Saya kongsikan sekilas tentang pengisian lima segmen itu di sini.

Segmen 1: 8.30 pagi - 9.30 pagi:

Mukaddimah – Sebelum Turun Ke Medan Perang

· Penulis Islami di mataku

Menerangkan akan ciri-ciri penulis Islami. Iaitu penulis Islami hakikatnya adalah seorang da’i. Bukanlah penulis Islami ini adalah mereka yang menulis karya Islami. Tetapi penulis Islami adalah mereka yang membawa Islam dan menyebarkannya dalam segenap kehidupan mereka.

Maka perlulah seorang penulis itu, jika ingin menjadi penulis Islami, memerhatikan dirinya, dan siap untuk melaksanakan perubahan serta peningkatan. Hal ini kerana, penulis Islami lebih daripada sekadar seorang penulis.

· Keajaiban di hujung tanganmu

Semua orang memandang tinggi penulis. Kadangkala, kelihatan seperti penulis ini adalah makhluk ajaib yang datangnya dari planet lain. Seakan-akan penulisan itu adalah satu perkara yang sukar untuk dilakukan.

Tetapi hakikatnya, penulisan ini telah kita lakukan semenjak kita tadika lagi. Dari tadika kita telah menulis. Ditambah pula ketika tingkatan tiga dan tingkatan lima, kita ada pelajaran Bahasa Melayu yang memerlukan kita mengarang. Dan kita telah melaluinya. Tidakkah kita memerhatikan?

Sungguh sebenarnya, keajaiban itu adalah di tangan kita. Bantuan Allah adalah di hujung usaha kita. Justeru, siapa yang ingin menjadi penulis, maka dia perlukan usaha.

Adakah menulis ini memerlukan bakat, atau latihan?

Jawapan saya – minat.

· Yang kamu perlu lihat dan fahami

Perlulah kita melihat apakah hakikatnya medan penulisan itu. Satu medan untuk mengejar populariti, atau medan menambah amal serta membina ideologi?

Perlu kembali melihat sejauh manakah maknanya penulisan itu sendiri kepada kita. Merupakan matlamat atau wasilah?

Apakah kita memahami betapa kebolehan dalam penulisan hakikatnya adalah satu tanggungjawab yang besar?


Segmen 2: 10.00 pagi - 11.00 pagi:

Gerak Tanganmu Itu

· Genre

Pemilihan genre. Kita perlu memahami genre yang sesuai dengan jiwa kita. Seterusnya, perlu diperhatikan pula apakah genre yang sesuai untuk diketengahkan kepada masyarakat. Kita perlu bijak memanipulasikan genre untuk menarik perhatian masyarakat membaca hasil penulisan kita.

· Plot

Pembahagian plot. Awal, tengah dan akhir. Ia merupakan kerangka perjalanan cerita. Bagaimana hendak mengisi ketiga-tiga jenis plot tersebut. Bagaimana menyuntik konflik di dalamnya.

Pergerakan plot:

1. Perkenalan

2. Pemaparan Masalah

3. Kilmaks

4. Anti Klimaks (permasalahan cerita mula menunjukkan penyelesaian)

5. Penyelesaian Masalah

· Rekaan watak

Bagaimana hendak mereka watak?

Apakah disiplin yang diperlukan untuk mereka watak dengan baik?

Mencipta watak yang hidup.

Rahsia yang menjadikan satu-satu watak itu menarik.

· Penyelesaian

Penulis Islami yang baik, akan memberikan penyelesaian yang positif, membina dan menghidupkan. Tidak meninggalkan pembaca terkial-kial dengan persoalan. Solusi yang diberikan juga jelas dan realistik agar mampu dibumikan.

Seorang penulis Islami perlu memandang bahawa karyanya adalah untuk mendidik dan membimbing.

· Masalah

Permasalahan yang kita angkat di dalam penulisan kita, mestilah permasalahan yang dihadapi masyarakat. Baik secara langsung ataupun secara tidak langsung. Seorang penulis perlu bijak untuk memilih permasalahan yang hendak diangkat. Juga memikirkan bagaimana dia hendak mengangkat permasalahan itu agar kelihatan lebih menusuk penyelesaiannya apabila diterangkan.

Masalah juga kita bahagikan kepada dua.

Masalah utama, dan juga sub masalah.

· Rujukan

Untuk menjadikan penulisan itu lebih realistik, maka rujukan yang kukuh itu diperlukan. Justeru, adalah lebih baik bagi seorang penulis itu melakukan beberapa kajian terlebih dahulu sebelum merangka penulisannya.


Segmen 3: 11.30 pagi – 12.30 tengah hari:

Menjemput Ilham

· Ilham semula jadi.

Datang tanpa dijemput. Tidak boleh terlalu bergantung kepadanya. Namun harganya yang mahal membuatkan kita perlu sentiasa bersedia. Maka nota dan pen perlu sentiasa bersama kita.

· Ilham Rekaan Sendiri

Dituntut. Dicari. Diambil.

· Sumber-sumber ilham

Banyak. Mudah ceritanya, seluruh kehidupan boleh dijadikan sebagai sumber ilham.


Segmen 4: 2.00 petang – 3.30 petang:

Membumikan Idea

· Tulislah kamu

Penulis akan menulis karya mereka secara spontan.

· Perhatikan karya dia

Baca karya rakan.

· Apa yang kamu rasa?

Muhasabah bersama dan ungkit akan kebolehan menulis.


Segmen 5: 3.30 petang-4.45 petang:

Melangkahlah, dan Ini Wasiatku

· Muhasabah

Kembali memperbaiki niat, dan melihat semula matlamat.

· Tip-tip menjadi penulis Islami

Perkongsian melihat kembali tip-tip penulis Islam yang telah diberikan.

· Hikayat Langit Ilahi

Menceritakan sedikit hal pengurusan blog/website.

· Tumbesaran kita

Berkenaan perjalanan menjadi seorang penulis. Apabila sudah mencapai populariti, atau nanti tidak mendapat sambutan. Berkenaan latihan. Istiqamah dan konsisten. Tawazun dan tamayyuz.

· Melangkahlah

Wasiat untuk penulis.

Selain daripada itu, para peserta juga akan dibekalkan dengan hands out Lima Tip Untuk Menjadi Penulis Islami Yang Baik.


1 comment:

nurazahfathirah said...

Rasa seperti sudah tidak sabar nak pergi. Mental bersedia.