BENGKEL PENULISAN ISLAM

BENGKEL PENULISAN ISLAM TARIKH & TEMPAT: Belum ditetapkan dalam waktu terdekat.

Monday, December 14, 2009

Bengkel Penulis Super

Tuan Fauzul Na’im Ishak adalah antara ‘coach’ penulisan yang paling berjaya di Malaysia. Sejak sembilan tahun lalu, beliau berjaya membimbing ramai penulis baru menerbitkan buku dalam pelbagai bidang. Beliau berpengalaman melatih lebih 1,000 orang pengarang seluruh Malaysia.

Di bawah bimbingan beliau, beberapa nama muncul sebagai penulis bestseller yang karya-karya mereka memberi impak yang besar kepada khalayak pembaca. Salah satu nama yang tidak asing lagi ialah Dr. Danial Zainal Abidin.

“Encik Fauzul banyak membantu saya mengubah suai karya saya dan hasilnya buku-buku tersebut menjadi bestseller sekarang,” kata Dr. Danial.

Melalui Akademi Penulis Sdn. Bhd. yang beliau kendalikan, Tuan Fauzul mengadakan Bengkel Penulis Super untuk melatih calon-calon penulis tentang kaedah mempersembahkan penulisan yang memenuhi kehendak pasaran dan industri.

Bengkel itu juga akan memberi tunjuk ajar tentang teknik terkini penulisan buku dan artikel, rahsia para penulis bestseller yang tidak pernah diceritakan di mana-mana seminar ataupun bengkel, malah menjamin setiap peserta akan dapat menghasilkan proposal penulisan buku pertama masing-masing.

Turut mengendalikan bengkel itu adalah Tuan Zamri Mohamad, jurulatih bengkel penulisan dan pengarang prolifik. Beliau banyak menghasilkan buku dalam bidang pembangunan diri dan cinta .

Bengkel Penulis Super akan diadakan pada 29 hingga 31 Januari 2010. Untuk maklumat lanjut, klik di sini.

Saya pernah mengikuti siri bengkel yang dikendalikan oleh Tuan Fauzul. Bagi calon-calon penulis yang mahu serius menulis atau mahu menjadikan bidang penulisan sebagai kerjaya, bengkel Tuan Fauzul ini adalah salah satu bengkel yang mesti dihadiri.

Thursday, December 10, 2009

Kemahiran Menulis & Kemahiran Bercerita

Penulis yang mahu bergiat aktif dalam penulisan karya fiksyen (novel, cerpen, skrip drama/filem/teater) perlu mempunyai kemahiran bercerita. Selain mahir dalam teknik-teknik menulis, dia mesti mahir dalam teknik bercerita. Apabila kedua-dua kemahiran ini dapat dikuasai, dia dapat menjadi penulis karya fiksyen yang baik.

Setiap kemahiran dapat dikuasai dengan cara belajar dan praktik. Bagi penulis yang bakatnya besar, dia lebih mudah belajar dan menguasai kemahiran menulis serta kemahiran bercerita. Penulis berbakat besar ini adalah ‘fast learner’ dalam bidang penulisan. Dia mampu belajar tanpa diajar. Kadang-kadang dia hanya belajar secara memerhati dan mempraktik. Dia banyak membaca karya orang lain, lalu dia sudah menemui kunci-kunci untuk melahirkan karya yang baik. Apabila mendapat pendedahan dan bimbingan yang lebih baik, lebih cepat bakatnya berkembang.

Bagi penulis yang bakatnya sederhana tetapi ada minat dan kesungguhan untuk belajar, dia juga akan dapat menguasai kemahiran-kemahiran itu, dengan izin Allah. Dia perlu lebih bersungguh-sungguh belajar dan praktik – membaca buku-buku tentang teknik penulisan dan teknik bercerita, menghadiri bengkel dan kursus, kemudian terus menulis.

Saya menerima banyak proposal novel daripada penulis yang hanya ada kemahiran menulis tetapi kurang menguasai kemahiran bercerita. Penulis ini mengolah ceritanya dengan agak baik dan kemas, tetapi kurang pandai mengembangkan cerita menjadi lebih menarik. Dia kurang tahu tentang struktur cerita (story structure), tentang plot dan subplot, tentang pembinaan watak, tentang unsur-unsur penguat cerita.

Ada juga penulis yang ada kemahiran bercerita tetapi kurang menguasai kemahiran menulis – mampu mengetengahkan jalan cerita yang agak baik tetapi dengan gaya olahan yang lemah. Dia kurang tahu bagaimana membina paragraf, bagaimana membina ayat dialog yang betul, bagaimana memecahkan bab-bab dalam novel, bagaimana membahagikan babak-babak untuk skrip drama/filem, dan lain-lain teknik penulisan.

Namun, ada penulis yang menguasai kedua-dua kemahiran – kemahiran menulis dan kemahiran bercerita. Beberapa orang daripadanya memang berbakat besar, manakala yang lain mempunyai bakat sederhana tetapi ada minat dan kesungguhan, membolehkan mereka menyerlah sebagai penulis novel yang baik. Sesetengahnya menyerlah selepas diberi bimbingan melalui bengkel dan perbincangan.

Apabila dua kemahiran ini ditambah pula dengan kemahiran dalam teknik menyampaikan dakwah dan nilai didikan Islam secara berhikmah (sesuai dengan medium yang digunakan), maka seseorang penulis itu akan mampu menyerlah sebagai penulis karya fiksyen Islami – novel Islami, cerpen Islami, skrip drama Islami, filem Islami dan teater Islami.


Thursday, December 3, 2009

Novel Triler Islami?

Ada yang bertanya tentang novel triler Islami. Seorang bekas peserta bengkel saya baru-baru ini juga terangsang untuk menulis novel triler selepas mengikuti bengkel penulisan yang dikendalikan oleh Ramlee Awang Murshid (RAM), penulis tanah air yang paling banyak melahirkan novel triler.

Novel triler Islami? Mengapa tidak. Novel thriler juga boleh diberi sentuhan Islam.

Nama ‘thriller’ itu timbul daripada perkataan ‘thrill’ – sesuatu yang merangsang naluri ingin tahu, menimbulkan rasa teruja, kesan kejutan dan suspens. Untuk lebih jelas apa yang dimaksudkan dengan karya fiksyen bercorak triler, saya turunkan definisi yang diberi oleh Steve Bennett dalam www.findmeanauthor.com:

“Here we take a brief look at what exactly is the definition of the thriller genre? There's no narrow definition. According to International Thriller Writers, a thriller is characterized by "the sudden rush of emotions, the excitement, sense of suspense, apprehension, and exhilaration that drive the narrative, sometimes subtly with peaks and lulls, sometimes at a constant, breakneck pace." In short, a thriller thrills. How? Mostly through skillful plotting.

“Thriller is a genre of fiction in which tough, resourceful, but essentially ordinary heroes are pitted against villains determined to destroy them, their country, or the stability of the free world. Part of the allure of thrillers comes from not only what their stories are about, but also how they are told. High stakes, non-stop action, plot twists that both surprise and excite, settings that are both vibrant and exotic, and an intense pace that never lets up until the adrenalin packed climax.”

Bagi novelis dan calon novelis yang mahu melahirkan karya-karya Islami, genre triler adalah salah satu genre yang boleh dicuba. Karya-karya RAM patut dibaca sebagai bahan rujukan dan inspirasi.

Saya kebetulan bersua dengan Tuan Ramlee baru-baru ini apabila menemani rakan penulis yang muncul dalam slot resensi buku di RTM. Tuan Ramlee berkata, dia pada mulanya hanya menulis skrip-skrip drama radio sewaktu bertugas di RTM Sabah (beliau berasal dari Sabah). Apabila berpindah ke RTM Kuala Lumpur, beliau mula berminat untuk menulis novel. Novel yang beliau tulis sama coraknya seperti skrip-skrip drama radio beliau. Beliau sendiri tidak tahu pada awalnya bahawa karya-karya itu disebut-sebut sebagai fiksyen triler hinggalah setelah novelnya mula diterima dan penerbit mewar-warkan nama beliau sebagai penulis novel triler.

Beliau memang cenderung menghasilkan novel begitu. Hingga sekarang beliau sudah menghasilkan 18 buah novel.

Selaku editor, saya menunggu-nunggu manuskrip novel triler Islami sampai ke meja saya. Saya ada menulis tentang kriteria novel Islami dalam entri sebelum ini. Kriteria yang sama boleh diguna pakai dalam menulis novel triler.

Monday, November 23, 2009

Kritikan Sosial vs Karya Dakwah

Banyak sudah lahirnya karya fiksyen yang membawa pendekatan kritikan sosial, termasuk yang dilabel sebagai karya Islami atau bergenre dakwah. Karyawan melihat kebobrokan dalam masyarakat lalu mengambil sikap menegur melalui karyanya. Oleh kerana sifatnya menegur atau mengkritik sesuatu yang buruk, karya yang dihasilkan tidak dapat lari daripada memaparkan keburukan-keburukan itu.

Kepada pihak yang dikritik, ia menimbulkan kesan pelbagai – pedih, terkejut, malah melenting. Ini tidak menghairankan, kerana dalam pendekatan kritikan, pihak yang dikritik diasak dan dituding satu persatu kesalahan dan keburukannya.

Lain halnya dengan pendekatan dakwah dan tarbiah. Pendekatan dakwah dan tarbiah lebih lunak. Pihak yang didakwahi diajak kepada kebaikan, diberi panduan, malah ditunjukkan model. Caranya walaupun lunak, impaknya besar kepada hati dan fikiran. Pendekatan ini lebih banyak memaparkan kebaikan berbanding keburukan. Ia bukan pendekatan mengasak dan menuding kesalahan, tetapi mengajak berfikir, menjernihkan minda, memaparkan perkara-perkara baik (makruf), menunjukkan alternatif yang baik, dan melembutkan hati.

Filem Perempuan Berkalung Sorban (PBS) adalah contoh karya yang membawa pendekatan kritikan sosial. Saya sempat menontonnya dalam bengkel penulisan skrip drama Islami yang dikendalikan oleh Encik Zabidi Mohamed (penerima anugerah Penulis Skrip Drama Islam TV Terbaik AMIN 2008 untuk drama Ihsan). PBS dipertontonkan kepada peserta bengkelnya sebagai bahan kajian.

Memang sukar membicarakan sebuah karya kritikan sosial dari aspek gagasan dakwah dan tarbiah (pendidikan Islam). PBS memang bukan sebuah filem dakwah atau filem Islami walaupun memilih latar cerita pondok pengajian (pesantren) dan memaparkan kehidupan keluarga kiai. PBS tidak lain hanyalah sebuah filem yang mengkritik pendekatan ekstrim pesantren, golongan kiai dan bawaan kitab kuning. Malah turut mengkritik pandangan yang dianggap ‘salah’ dalam menafsir kedudukan wanita dalam Islam.

Untuk dilihat sebagai karya Islami, filem harus dilihat dari dua aspek – isi dan bentuknya. Content and substance. Isi dan cara menyampaikannya harus selari. Perlu ada keseimbangan (tawazun) dalam mengadun kedua-duanya. Jika isinya dakwah, bentuknya membawa elemen dakwah juga. Di tangan karyawan filem yang membawa misi dakwah, wadah filem sesuai ditonton oleh semua golongan, tua dan muda, Muslim dan non Muslim, kerana ia memberi impak positif. Babak-babak di dalamnya menyenangkan untuk ditonton. Tidak ada babak yang dilabel ‘untuk tontonan dewasa saja’.

Impak positif kepada khalayak (mad’u) adalah matlamat yang hendak dicapai dalam dakwah. Beberapa babak dalam PBS tidak sesuai untuk tontonan, terutama untuk kanak-kanak, kerana pendekatan ‘showing’ dalam novel dipindahkan kepada ‘showing’ dalam medium visual tanpa tapisan. Khususnya paparan babak ranjang. Dalam novel, ia masih ‘showing’ yang dapat diterima, walaupun dosnya perlu juga dikawal. Tetapi dalam filem, ‘showing’ yang tidak selektif ini mencacatkan isi dan bentuk.

Adaptasi novel ke filem perlu mengambil kira soal bentuk. Kedua-duanya wadah yang berbeza bentuk. Apabila satu-satu babak negatif dalam medium teks (novel) dipindahkan kepada medium visual (filem), timbul pertimbangan sama ada babak itu wajar dipaparkan (pendekatan ‘showing’) atau diberitahu saja (pendekatan ‘telling’) kepada khalayak.

Isi adalah intipati kepada keseluruhan halatuju karya. Dalam karya Islami atau karya dakwah, isi ini harus dilihat pada nilai yang mahu ditanam kepada penonton. Ia tidak lari daripada empat nilai yang menjadi platform: nilai tauhid, nilai syariat, nilai adab, dan nilai akhlak. Dan cara memaparkannya juga harus betul, sesuai dengan nilai yang mahu disuntik.

Dalam PBS, ada nilai-nilai murni Islam yang cuba diselitkan, tetapi nilai-nilai buruk juga sangat dominan dan sangat ketara. Nilai-nilai buruk dalam karya akan menjadi santapan pemikiran bawah sedar dan memberi kesan negatif pada hati (hati adalah sasaran utama dakwah).

Ada babak dan dialog yang memaparkan kekeliruan tauhid dan pelanggaran syariat, yang tidak diberi penjelasan atau dibetulkan. Mengambil kira bahawa filem ini bakal ditonton oleh khalayak yang luas, termasuk para ‘dummy’ Islam, babak dan dialog ini boleh memberi impak negatif yang kekal. Babak Khadori bersunyi-sunyi dengan isteri orang (Annisa) adalah satu pelanggaran syariat oleh mantan santri dan lulusan agama. Pasangan kekasih itu bukan hanya melanggar peraturan pesantren dan peraturan kiai, malah melakukan pelanggaran syariat. Annisa sampai ke tahap meluahkan tekanan perasaannya bersuamikan lelaki zalim, dengan mengajak Khadori berzina. Akibat pelanggaran itu, mereka tertangkap khalwat, malah dituduh berzina.

Akibat itu boleh ditafsir sebagai balasan kepada pelanggaran itu – bahawa apabila lelaki dan perempuan bukan mahrim berduaan, ada makhluk ketiga yang akan menghasut kepada kejahatan, lalu wajarlah pelakunya dihukum – tetapi tidak semua khalayak dapat membaca tafsiran ‘subtext’ (tersirat) ini. Babak itu akan dilihat secara polos sebagai membenarkan berduaan, kerana dua pelakunya terdidik dengan agama dan semestinya faham agama. Tidak adanya babak dan dialog yang secara jelas membetulkan kesilapan watak-watak itu, adalah satu bahaya kepada khalayak dari kalangan 'dummy' Islam.

Satu dialog yang membawa unsur menyimpang lebih berkesan dibetulkan dengan dialog juga. Apabila Annisa dalam babak-babak awal filem ini berkata, “Islam tidak adil pada perempuan”, perlu ada satu dialog lain di hujung cerita yang membetulkan kekeliruan itu. Membetulkan kekeliruan pada dialog dengan menggunakan visual semata-mata tidak memadai.

Saya melihat pendekatan kritikan sebagai jalan akhir selepas pendekatan dakwah dan tarbiah dalam mengubah manusia. Kritikan mampu membuat orang berfikir, tetapi kelemahan kritikan adalah apabila tidak ada contoh baik yang diketengahkan sebagai bandingan. Dalam filem ini, yang dikritik adalah institusi pesantren, golongan kiai dan kitab kuning. Kitab kuning yang menjadi pegangan para kiai digambarkan membawa nilai kolot dan anti sosial, seperti meminggirkan wanita dan menyokong autokrasi lelaki. Tidak ada contoh-contoh baik pesantren yang dibesarkan, sekali gus menjadikan institusi pesantren ‘kecil’ di mata penonton.

PBS diadaptasi dari novel dengan judul yang sama karya Abida El Khalieqy. PBS adalah novel kedua Abida yang mengkritik pesantren dan kepimpinan kiai, sekali gus membawa tema feminis dan mengkritik dominasi lelaki, selepas novelnya Geni Jora. Cuma kali ini, kritikannya lebih keras. Penulisnya menyatakan sayang kepada institusi pesantren – seperti diluahkan dalam satu wawancara – tetapi mengkritiknya hingga rebah.

Niatnya murni, namun kerana beliau memilih pendekatan kritikan, bukan pendekatan dakwah, filem ini menimbulkan kemarahan golongan agama terutama para pendukung pesantren dan pejuang pelestarian kitab kuning.

Pendekatan kritikan mampu membawa khalayak menjauhi keburukan, tetapi kurang berkesan membawa khalayak mendekati kebaikan. Dalam PBS, tidak banyak – kalaupun ada – contoh baik yang diketengahkan sebagai alternatif kepada keburukan yang dinisbahkan kepada gaya kepimpinan autokrat ala pesantren. Ia lebih memaparkan sisi negatif pada institusi pesantren. Khalayak dibawa menolak keburukan pesantren, tidak dibawa menerima kebaikannya.

Dalam filem atau drama, benda mati adalah juga karakter. Dalam PBS, pesantren adalah karakter yang menggerakkan cerita. Apabila yang dipaparkan lebih kepada kudis-kudisnya, karakter pesantren itu jatuh ke tahap antagonis yang hina.

Saya sudah melihat kritikan halus kepada institusi pesantren ini lewat novel trilogi Makrifat Cinta garapan Taufiqurrahman Al-Azizy. Melalui PBS, kritikan ini diluahkan dalam nada yang hampir sama, cuma dengan isi yang berbeza.

Mungkinkah akan lahir sebuah karya yang mampu mengangkat semula institusi pesantren sambil membetulkan kepincangan yang ada dengan cara yang lebih berhikmah? Karya yang mampu memberi karakter protagonis kepada pesantren.

Monday, November 16, 2009

Kesedihan Bukan Masalah Bagi Dr. Aidh


Buku La Tahzan (Jangan Bersedih) adalah antara buku motivasi Islam paling laris abad ini. Pengarangnya Dr. Aidh Abdullah al-Qarni begitu berjaya menyentuh hati para pembacanya kerana pendekatan dakwah dan tarbiah yang dibawanya. Dan setiap tarbiah itu disuntik dengan nilai tauhid, yang membawa hati kepada Allah. Pendekatan ini membezakan buku motivasi Islam yang beliau pelopori dengan buku motivasi karangan tokoh motivasi Barat.

Dalam satu temubual dengan wartawan Indonesia, Luqman Hakim Arifin semasa Dr Aidh berada di Bogor, Jawa Barat, Indonesia pada 5 Mac 2007, beliau ditanya tentang peristiwa yang mendorong beliau menulis La Tahzan.
"Dipenjara selama sepuluh bulan," beritahu beliau.

Beliau pernah dipenjarakan di penjara Arab Saudi kerana menulis beberapa bait syair berkaitan dengan politik. "Selama di penjara, saya banyak membaca buku mengenai musibah dan masalah manusia, pembunuhan serta hubungan bapa dengan ibu atau anak dengan orang tua. Ini mendorong saya untuk memberikan solusi kepada mereka (melalui buku La Tahzan)."

“Sesedih apa anda di penjara sehingga menghasilkan La Tahzan?" beliau ditanya. Lalu katanya, kesedihan bukan masalah baginya. "Tidak banyak kesusahan selama saya di penjara. Sebab waktu itu saya ditempatkan dalam tempat khusus dan diperlakukan dengan hormat (Dr. Aidh ditahan bersama beberapa ulama Arab Saudi yang vokal terhadap pemerintah)."

Beliau menghasilkan La Tahzan dalam masa tiga tahun dan mengeditnya sebanyak tiga kali. Mulanya beliau menulisnya mengikut pecahan bab. Tetapi, memikirkan orang akan bosan dengan cara penulisan seperti itu, beliau menjadikan olahannya berliku-liku "seperti sebuah taman, sehingga pembaca seperti berjalan di tempat yang indah".

Sunday, November 15, 2009

'Showing' vs 'Telling' Dalam Karya Islami

“Show! Don't tell!” kata Robert McKee, penulis skrip dan mentor kepada para penulis skrip Hollywood, juga pengasas dan pengendali Story Seminar. Pendekatan ‘menggambarkan’, bukan ‘memberitahu’ ini selalu ditekankan dalam kursus-kursus penulisan fiksyen, khususnya penulisan skrip drama dan filem. Juga dalam penulisan novel.

Pendekatan ‘showing’ ini termasuk seni dalam bercerita. Kemahiran ini harus dikuasai untuk menyampaikan Islam melalui cerita. Dengan pendekatan ‘showing’, cerita lebih hidup dan berkesan. Pendekatan ‘showing’ jugalah yang menjadikan novel tebal-tebal, manakala drama dan filem menjadi panjang durasinya. Penulis bukan memberitahu, tetapi memberi gambaran. Penulis tidak memberitahu tentang sifat pemaaf satu-satu watak, tetapi menggambarkannya melalui dialog dan aksi. Penulis tidak memberitahu tentang perubahan satu-satu watak, tetapi menggambarkannya hingga pembaca atau penonton nampak perubahan itu.

Contoh ‘telling’:
Murni tidak pandai dan tidak berminat memasak.

Contoh ‘showing’:
“Murni tak suka datang ke dapur ini. Busuk katanya,” cerita nenek tanpa diminta.
“Kalau begitu, bagaimana dia hendak memasak?” aku ingin tahu.
“Budak seorang itu tak pernah memasak. Hai, tak tahulah nenek macam mana kalau dia tinggal di tempat lain nanti. Selama ini pun, kakaknya yang tolong nenek,” cerita orang tua itu yang membahasakan dirinya ‘nenek’ denganku.


Contoh ‘telling’ lagi:
Aku harus tegas menyatakan pendirianku supaya dia faham soal dosa pahala dalam pergaulan. Dia pula cuba memujukku untuk menunjukkan bahawa dia faham soal perlunya kami berjumpa dengan ditemani oleh mahram.

Contoh ‘showing’:
Aku menyambung bicara, “Saya tahu awak baik, saya tahu niat awak ikhlas bantu saya, tetapi saya takut keadaan ini akan buat kita hanyut dalam maksiat dan dosa tanpa disedari.”
“Tetapi, cuba awak fikir, hari itu bukan saya sengaja ajak awak makan dan hantar awak pulang. Hari itu kaki awak sakit. Sekarang ini, pertama kalinya saya ajak awak dan kita ditemani oleh adik saya. Bukan kita berdua. Lagipun adik saya ingin sangat jumpa awak. Tidak salah bukan awak menyambung ukhuwah dengan adik saya? Dia tidak ada kakak. Dia teruja sangat apabila saya kata mahu kenalkan dengan awak,” Irfan menjelaskan. Pandai pula dia menyusun ayat.

Lagi contoh ‘telling’:
Irfan berdiri di hadapanku dengan wajah dan penampilan yang cukup berbeza. Dia benar-benar kelihatan lain daripada biasa.

Contoh ‘showing”:
Aku mengamati-amati Irfan yang berdiri di hadapanku. Aku hampir saja tidak mengenalinya. Dia memakai kopiah putih seperti yang dipakai kumpulan nasyid Raihan, berserta baju Melayu teluk belanga berwarna coklat. Aku tidak pernah melihat Irfan berpakaian seperti itu. Selalunya dia memakai kemeja T berlengan pendek dan berseluar jeans. Jika dia tidak memanggilku, pastilah aku tidak dapat mengecam bahawa lelaki itu ialah Irfan Ikmal.

Dalam menulis karya Islami, pendekatan yang sama juga wajar digunakan terutama untuk mengelakkan unsur ‘preaching’ atau berkhutbah. Dalam drama atau filem, ruang untuk ‘showing’ lebih luas. Namun, dalam luasnya ruang, masih ada batas, seperti luasnya lautan yang dibatasi oleh pantai dan daratan, lalu menghasilkan keseimbangan dan keindahan. Cabaran bagi karyawan Islami adalah menggunakan daya kreatif untuk mencipta cerita dan menggambarkannya dalam ruang yang luas tetapi masih ada batas itu.

Ini yang membezakan penulisan novel dan skrip drama atau filem. Ada ‘showing’ dalam novel yang tidak boleh sewenangnya digambarkan dalam drama dan filem. Kemesraan suami isteri di bilik tidur mudah digambarkan dalam novel, tetapi tidak boleh sewenangnya digambarkan secara visual dalam drama dan filem. Cabaran bagi karyawan Islam adalah menggambarkan kemesraan itu melalui babak lain yang signifikan tetapi ‘shariah compliant’.

Hal ini antara perkara yang harus diambil kira apabila mengadaptasi novel ke drama atau filem. Tidak semua ‘showing’ dalam novel sesuai untuk digambarkan dalam medum visual. Mungkin ada ‘showing’ yang sesuai dipindahkan saja kepada ‘telling’ apabila divisualkan.

Di tangan karyawan Islam, medium visual harus ditangani dengan lebih kreatif supaya benar-benar berkesan untuk mengajak khalayak kepada Islam, kepada Allah dan Rasul, dan membuat perubahan yang selari dengan Islam. Isi dan bentuk (content and substance) harus diseimbangkan, supaya apa yang hendak disampaikan tidak bercanggah dengan cara menyampaikannya.

Sikap berhati-hati dan selektif perlu ada, supaya natijahnya baik dan diredhai.


Monday, November 9, 2009

BENGKEL PENULISAN NOVEL REMAJA ISLAMI

Butiran bengkel:
Tarikh: 26 Disember 2009 (Sabtu)
Masa: 9 pagi hingga 4 petang
Tempat: Galeri Ilmu Sdn Bhd (Bilik Mesyuarat, Tingkat 1)
Penyertaan: Terbuka (penulis dan calon penulis)
Bayaran: RM10
Daftar melalui sms/hubungi: 013-7656245 (Nasri)

Lima sesi bengkel:
1. Cabaran Melahirkan Novel Remaja Islami
2. Langkah Demi Langkah
3. Sepuluh Halangan Dalam Menulis (dan bagaimana mengatasinya)
4. Proses Berkarya: Pengalaman Penulis Novel
5. Menerapkan Nilai Islam Dalam Karya


TULIS TEKS SETERUSNYA DI SINI

Friday, November 6, 2009

Dorongan Niat Dalam Menulis

Apabila hendak menulis, penting bagi penulis agar memulakan proses berkarya dengan niat yang murni. Atau, memperelokkan niat sebelum mula menulis. Biarlah niat mengarang itu dikaitkan dengan tujuan mendapat keredhaan Allah atau menjadikannya sebagai ibadah di sisi Allah. Niatnya kerana Allah.

Ini perkara asas. Setiap sesuatu itu dinilai oleh Allah atas niat. Natijahnya juga bergantung pada niat. Kita akan mendapat apa yang kita niatkan. Apabila yang diniatkan adalah keredhaan Allah, kita akan mendapatnya. Apabila yang diniatkan semata-mata ganjaran dunia, kita juga akan mendapatnya, dengan izin Allah.

Niat dan cara kita melaksanakan apa yang diniatkan itu sama penting. Hanya apabila penulis memurnikan niat, kemudian melahirkan karya yang sesuai dengan apa yang diniatkan, barulah karya yang dihasilkan akan benar-benar menjadi aset atau harta yang kekal. Misalnya, meniatkan kerja menulis untuk mencari keredhaan Allah, kemudian menulis perkara makruf yang memberi manfaat kepada umat, mengajak umat kepada membesarkan Allah dan syariat-Nya, serta menampakkan indahnya agama Allah dalam karya.

Selagi karya itu terus memberi manfaat kepada pembaca (menambah ilmu, merangsang untuk buat baik, menyubur rasa kasih kepada Allah dan sebagainya), ia akan mengalirkan pahala untuk penulisnya walaupun selepas dia meninggal dunia. Manakala apabila bukunya diterbitkan oleh penerbit yang berorientasikan perniagaan, dia juga akan mendapat ganjaran dalam bentuk honorarium atau royalti. Royalti pula boleh diwariskan apabila penulis sudah meninggal dunia. Oleh itu, duit royalti akan terus diperolehi selagi karya itu terus dijual walaupun penulisnya sudah tidak ada.

Tidak salah bagi penulis mengharapkan ganjaran daripada usahanya menulis. Penerbit sendiri sebagai organisasi perniagaan, mengharapkan keuntungan daripada buku-buku yang diterbitkan. Maka wajarlah keuntungan itu dikongsi dengan penulis.

Bagaimanapun, apabila seseorang itu menulis semata-mata kerana wang atau nama, tanpa berusaha menjadikan karyanya itu sebagai saluran mendidik dan merawat umat, atau saluran berkongsi perkara-perkara makruf yang diredhai, dia hanya akan memperolehi apa yang diniatkannya itu. Tidak ada apa-apa lagi yang dia dapat melainkan ganjaran wang atau sekadar dikenali ramai sebagai penulis.

Menulis dengan mendapat ganjaran wang sudah menjadi entiti perniagaan pada hari ini. Namun, menulis untuk wang bukan sunnah para ulama silam, sebagaimana juga mengajar dan berceramah untuk wang bukan sunnah ulama-ulama ul-amilin.

Ulama dulu mengarang kitab untuk menyampaikan ilmu, memandaikan dan mendidik umat. Mereka menulis dengan jiwa yang benar-benar merdeka kerana tidak ada langsung niat untuk mendapatkan ganjaran wang. Yang diharapkan hanya ganjaran daripada Allah. Apabila mereka meninggal dunia, kitab-kitab mereka menjadi legasi yang ditinggalkan untuk generasi kemudian. Selepas puluhan dan ratusan tahun, kitab-kitab mereka terus dijadikan rujukan. Banyak penerbit menerbitkan semula karya-karya itu. Maka legasi para ulama itu terus bersambung dan pahala jariah untuk mereka terus mengalir, insya-Allah. Penerbit juga akan mendapat saham menyebarkan ilmu yang bermanfaat apabila diniatkan untuk keredhaan Allah.

Pada hari ini, keadaannya berbeza. Kebanyakan penerbit adalah organisasi perniagaan yang berorientasikan untung walaupun mempunyai misi memenuhi tuntutan fardu kifayah. Tidak wajar bagi penerbit untuk menerbitkan manuskrip tanpa membayar apa-apa kepada penulisnya, kerana daripada manuskrip itulah penerbit mendapat untung. Atas dasar itu, penerbit menjanjikan wang kepada penulis.

Dalam keadaan ini, sukar bagi penulis untuk benar-benar merdeka jiwanya apabila menulis. Memurnikan dan memelihara niat dalam menulis menjadi satu cabaran bagi penulis.

Dalam keadaan kita dijanjikan wang atas perkara makruf yang kita buat, wajarlah kita berusaha memurniakan niat dalam melakukannya. Dalam keadaan penulis dijanjikan honorarium atau royalti bagi menghasilkan manuskrip bukunya, wajarlah penulis berusaha memurnikan niat dalam menulis. Supaya bukan semata-mata wang yang dia dapat, tetapi perkara yang lebih murni yang diniatkannya itu.

Memang bukan mudah.

Wednesday, November 4, 2009

Mencipta Watak Yang Hidup

Saya belum berpengalaman menulis novel tetapi saya mempunyai sedikit pengalaman mencipta watak untuk karya fiksyen iaitu untuk cerpen dan skrip sitcom. Dalam fiksyen, watak yang dicipta mestilah ‘hidup’. Walaupun hanya watak rekaan, ia mesti diberi ‘nyawa’ supaya kewujudannya meyakinkan pembaca (atau penonton). Hal ini antara perkara yang saya tekankan sewaktu mengendalikan Bengkel Penulisan Novel Remaja Islami baru-baru ini.

Mencipta watak rekaan yang ‘hidup’ tidaklah begitu susah sebenarnya. Formulanya mudah saja–ambil watak sebenar dalam dunia realiti dan tukar kepada watak fiksyen dengan sedikit ubah suai pada karektor dan latar belakangnya. Maknanya, tidak perlu sangat mereka-reka watak. Ramai penulis novel yang menggunakan formula mudah ini. Malah, novelis Ummu Hani Abu Hassan menggunakan nama sebenar untuk watak-watak dalam beberapa buah novelnya. Begitu juga Hilal Asyraf untuk novelnya VT.

VT mengambil watak 12 pemain bola tampar MATRI yang sebenar, lalu dipindahkan kepada watak-watak fiksyen. Sifat-sifat fizikal watak itu sama seperti watak sebenar tetapi latar belakang dan masalah watak diubah.

Salah satu unsur yang dapat memberi ‘nyawa’ kepada watak adalah dengan memberi kelainan tersendiri kepada satu-satu watak. Satu watak tidak sama stailnya dengan watak lain. Hilal Asyraf berkata penulis perlu meletakkan kelainan tersendiri dalam setiap watak kerana dalam kehidupan sebenar, tidak mudah untuk menemui dua manusia yang sama stailnya. Dengan menjadikan setiap watak ada kelainan, watak-watak akan nampak dinamik.

Satu cara untuk memasukkan watak yang ‘hidup’ ke dalam karya adalah dengan mendokumentasikan watak-watak yang dicipta supaya mudah dirujuk dan supaya penulis tidak terkeliru atau terlupa dengan sifat atau latar belakang watak-watak ciptaannya. Faisal Tehrani menyarankan agar penulis menyediakan buku nota watak sebagai bahan rujukan. Hilal Asyraf menyediakan ‘kertas watak’ – dicatatkan setiap watak untuk novelnya pada helaian kertas yang berbeza. Abu Hassan Morad menyediakan kertas vanila dan menampalkan pada kertas vanila itu guntingan foto watak-watak realiti yang mewakili watak-watak dalam novelnya. Kertas vanila itu dilekatkan di dinding bilik kerjanya.

Amat penting bagi novelis untuk mencipta watak yang ‘hidup’ kerana watak begini akan menghidupkan cerita. “Wataklah yang menggerakkan cerita dan sebab akibat (casualties). Sebaik-baik watak sudah dicipta, sebaik itulah cerita dicipta,” kata Faisal Tehrani dalam satu bengkelnya yang saya hadiri.

Maklum Balas Kepada Sinopsis Novel

Ini contoh e-mel saya kepada seorang calon novelis yang menghantar sinopsis novelnya untuk dinilai. Calon novelis ini adalah peserta Bengkel Penulisan Novel Remaja Islami yang diadakan Sabtu lepas. Selepas berkongsi penilaian dengan rakan editor Puan Suraiya Pauzi, saya memberi maklum balas berikut:

1. Secara keseluruhan, jalan cerita novel ini ada kelainan dan mampu menarik pembaca remaja jika dapat ditangani dengan baik di peringkat menulisnya nanti, insya-Allah. "Persembahan yang baik akan menghidupkan jalan cerita AMPLMB," komen Puan Suraiya.

2. Watak-watak dan konflik sudah konkrit, tinggal lagi penulis perlu kreatif untuk menghidupkan watak-watak ini. Mesti kenal betul dengan watak-watak, terutama watak utama Siti Nur Farah. Beri 'trademark' pada watak ini, juga watak-watak lain, seperti cara bercakap, warna pakaian kegemaran dsb.

3. Latar tempat dan masa biar jelas. Bahasa biar ringkas. Jaga nahu dan ejaan. Banyakkan dialog. Latar masa sewaktu Siti Nur Farah di sekolah rendah cukup sekadar memakan satu bab. Jika dirasakan sesuai, boleh gunakan teknik imbas kembali (flashback). Boleh mulakan cerita dengan Siti Nur Farah sibuk buat persiapan untuk pergi ke asrama, kemudian imbas kembali babak-babak di sekolah rendah. Lebihkan latar masa sewaktu dia di tingkatan 4 dan 5, supaya pelajar tahap SPM pun akan minat baca.

4. Sinopsis ini dikira lulus. Selepas ini, tulis dua bab contoh (mana-mana bab) dan e-melkan kepada saya. Purata panjang setiap bab adalah:
- 8 setengah halaman, bagi manuskrip setebal 180 halaman (double spacing).
- 12 halaman, bagi manuskrip setebal 260 halaman (double spacing).

5. Boleh dimasukkan sendal-sendal ringkas yang terdiri daripada petua/panduan/tip berguna untuk pembaca secara berasingan dari teks cerita, mungkin di akhir atau awal bab.

Misalnya dalam bab tiga boleh dibuatkan ‘check list’ barang-barang yang perlu dibawa ke asrama. Atau boleh juga senarai perkara-perkara yang perlu dilakukan sebelum ke asrama.

Bab lima boleh diselitkan panduan mandi wajib! Atau cara-cara menjaga kebersihan diri sewaktu haid. Atau solat yang perlu diqadha apabila haid.

Bab enam pula boleh dimasukkan cara-cara penampilan diri (petua menghilang jerawat mungkin!?)

Bab 16, boleh dimasukkan tip adab persahabatan.

Ini sekadar contoh. Banyak lagi yang boleh diselitkan secara ringkas.

6. Kami menunggu dua bab contoh novel ini. Boleh TS sediakan dalam waktu terdekat?

Monday, November 2, 2009

Bengkel Penulisan Novel Remaja Islami

Saya gembira dapat bekerjasama dengan novelis Ummu Hani Abu Hassan dalam berkongsi input-input tentang penulisan novel. Kami berkongsi input-input itu dengan 12 peserta Bengkel Penulisan Novel Remaja Islami di GISB, Astana Karya kelmarin (Sabtu, 31 Oktober 2009) dari 10 pagi hingga 4 petang.

Saya rasa berbaloi bersengkang mata hingga ke tengah malam di pejabat untuk menyediakan modul bengkel. Ummu Hani hanya mengisi sesi selama sejam tetapi perkongsian beliau amat selari dengan input yang saya kongsi sebelum itu dengan para peserta.

Antara lain, saya membentangkan persediaan serta langkah demi langkah yang perlu dilalui oleh novelis dalam proses berkarya - sebelum, semasa dan selepas menulis. Saya cuba membetulkan tanggapan kebanyakan penulis baru yang menganggap hanya proses 'semasa menulis' itu saja yang penting. Proses 'sebelum' dan 'selepas' tidak dianggap penting dan perlu.

Saya membentangkan hasil kajian saya, manakala Ummu Hani membenarkannya.

Saya juga berkongsi sepuluh halangan yang lazim dihadapi oleh penulis dalam menulis. Sebahagian halangan itu pernah saya hadapi sendiri, manakala selebihnya adalah pengalaman penulis lain termasuk penulis-penulis di bawah bimbingan saya.

Sudah tentu, saya juga menyarankan preskripsi 'ubat' kepada setiap satu daripada halangan-halangan itu - 'ubat' untuk malas, untuk kurang keyakinan, untuk buntu, untuk hilang momentum menulis dan untuk halangan-halangan yang lain.

Peserta-peserta bengkel kali ini terdiri daripada pensyarah IPT, guru, perunding kewangan, pelajar dan surirumah. Seperti biasa, peserta wanita lebih ramai. Dan seperti biasa, impak sebenar bengkel adalah pada sinopsis dan manuskrip yang bakal saya terima daripada para peserta, insya-Allah.




Thursday, September 10, 2009

Apabila Penulis Menerima 'Rotan'

Setelah berbulan-bulan memberi tumpuan pada kerja menulis, akhirnya siap sebuah manuskrip. Mungkin harus bersengkang mata untuk sampai ke noktah akhir. Atau setelah beberapa hari memerah otak dan menaip di depan komputer, siap sebuah cerpen ataupun artikel. Maka datang satu kepuasan dalam diri. Tetapi rupanya kepuasan itu tidak lama apabila ada orang yang menegur akan kekurangan tulisan itu. Jika sudah sampai ke tangan editor, editorlah yang akan menegur dan mencadangkan supaya diubah itu, ditambah ini, diolah sana dan dipotong sini.

Apabila tulisannya ditegur, seorang penulis seperti kena ‘rotan’. Selalunya penulis yang baik mudah menerima teguran. Dia tahu, teguran itu untuk kebaikan. Sama seperti seorang budak yang redha kena rotan kerana dia tahu rotan itu akan membuat dia sedar akan kesilapannya. Begitulah halnya apabila penulis menerima teguran daripada editor.

Penulis yang baik juga sentiasa bersedia untuk membaiki tulisannya jika perlu. Atau mungkin dapat disebut begini. Disebabkan dia sentiasa bersedia membaiki tulisannya, maka dia mampu menjadi penulis yang baik. Dia dapat meningkatkan kemahiran menulisnya. Penulis ini tahu, orang yang memberitahunya tentang kelemahan tulisannya itu mewakili ramai pembaca lain. Apabila cadangan daripada orang itu diterima, dia seperti meraikan pembaca-pembaca tulisannya.

Dengan kesediaan penulis untuk menerima teguran, pandangan dan cadangan daripada editor, penulis juga dapat membina hubungan baik dengan editor. Hubungan baik penulis-editor ini sangat penting untuk jalinan kerjasama antara penulis dan penerbit. Melainkan seorang penulis itu menerbitkan sendiri karyanya, dia harus memelihara hubungan baik ini.

Alhamdulillah, setakat ini saya belum berjumpa dengan penulis buku atau novel yang mengajukan karya kepada saya tetapi menutup pintu kepada teguran dan saranan. Ironinya, semakin bagus seorang penulis, semakin terbuka dia kepada teguran dan pandangan. Bukan saja penulis baru, malah penulis yang sudah mantap pun masih suka kepada ‘rotan’ daripada editor.

Wednesday, September 9, 2009

Berkarya Di Bawah Lembayung Ramadan

“Cabaran bagi saya di bulan Ramadan, cabaran membahagikan masa antara ibadah dan komitmen penulisan,” luah seorang novelis GISB.

Novelis ini sedang menggilap novel keduanya. Novelnya itu sudah beliau sunting sendiri, tetapi perlu dibaiki dan diperkemaskan. Penyunting mengusulkan beberapa cadangan kepadanya untuk menjadikan cerita lebih menarik, khususnya dalam menambah konflik.

“Banyak nak diubah. Harap-harap sempat sebelum raya,” beritahunya.

Kebetulan, pada tahun lepas, beliau menukangi novel pertamanya juga dalam bulan Ramadan. Walaupun harus membahagikan masa antara kerjaya dan rumah tangga, antara ibadah dan tuntutan menulis sepanjang Ramadan, beliau mampu terus berkarya.
Mungkin banyak keberkatannya apabila menulis dalam bulan Ramadan – di celah-celah ibadah khusus, terutama solat dan membaca al-Quran. Barangkali kita yang masih ‘terbeban’ dengan ibadah dan belum merasai apa yang dikatakan lazatnya ibadah, tidak berada pada tahap rohani yang tinggi untuk menulis dengan hati yang jernih seperti Imam Malik misalnya.

Khabarnya, Imam Malik giat mengarang kitab apabila tiba bulan Ramadan. Beliau menghentikan majlis pengajiannya sepanjang Ramadan, diganti dengan lebih banyak membaca al-Quran dan mengarang kitab. Ertinya, beliau memfokus pada aktiviti membaca (al-Quran) dan mengarang. Diriwayatkan, beliau mengkhatam al-Quran sebanyak 30 kali dalam bulan Ramadan, namun masih mampu memfokus pada kerja mengarang. Masya-Allah, hebat.

Walaupun tidak mampu seperti Imam Malik, tidak salah kita meniru habit beliau yang sibuk mengarang dalam bulan Ramadan.

“Saat berpuasa di bulan Ramadan adalah saat paling kondusif menulis,” ujar seorang penulis dari seberang, Ersis Warmansyah Abbas, penulis buku Nyaman Memahami ESQ, antologi puisi Surat Buat Kekasih, dan beberapa judul tentang penulisan – Menulis Sangat Mudah, Menulis Mari Menulis, Menulis Dengan Gembira dan beberapa judul lagi. Ersis juga banyak menulis dalam suratkhabar arus perdana di Indonesia.

“Kalau dibiasakan selama bulan Ramadhan, mudah-mudahan selepas Ramadhan menjadi habit. Kalau demikian ceritanya, bukan tidak mungkin Sampeyan menjadi penulis besar,” ungkap Ersis.


“Menulis adalah kekuatan batin melalui kekuatan pikiran. Kekuatan pikiran didapatkan dari kuatnya kita mengisi dan mengasah pikiran. Ia akan menjadi sangat dahsyat manakala disandarkan kepada ajaran Allah SWT. Dus, berpuasa bukanlah tiket untuk bermalas-malas.

“Kita tidak perlu melakukan perang fisik seperti Rasulullah, cukup memerangi diri menjauhkan hal-hal yang negatif. Membaca, berpikir, dan menulis pada hakekatnya juga berperang dalam bentuk lain. Selama apa yang kita tulis memberi manfaat tentunya.

“Mari menulis di bulan Ramdhan dalam katup meraih ridho-Nya. Amin,” tulis Ersis dalam blognya.

Legasi Asri Ibrahim

Hampir empat minggu berlalu sejak Ustaz Asri Ibrahim bersemadi di alam istirahatnya. Apabila menjenguk ke blog yang ditinggalkannya, kita akan menemui ratusan kata-kata takziah atas pemergian Allahyarham. Dalam entri terakhir di blog beliau bertarikh 18 Mei 2009 (beliau tidak sempat mengemas kini blog dalam tempoh agak lama), 356 orang sudah meninggalkan jejak dalam ruangan komen sejak tarikh beliau dipanggil pulang oleh Allah pada 13 Ogos lalu hingga ke hari ini.

Minggu lalu saya menjenguk semula blog beberapa orang sahabat yang menulis tentang Allahyarham. Lantas segera teringat kepada Ustaz Ghazali, adik Allahyarham, orang pertama yang saya hubungi sebaik-baik mendapat khabar pemergian Allahyarham tempoh hari. Saya lebih mengenali Ustaz Ghazali berbanding adik-beradik Ustaz Asri yang lain, mungkin kerana kami sama-sama penulis. Apabila teringat kepada Ustaz Ghazali selepas membaca blog sahabat-sahabat itu, saya terus menghubungi beliau bertanya khabar.

“Allah … terima kasih atas ingatan. Ana pun sampai sekarang masih terasa pemergian arwah. Tengah kumpul kekuatan untuk siapkan buku kisah arwah. Dah nak siap, tapi bila arwah dah tak ada, nak kena susun semula kisah dan penceritaan. Doa-doa moga ana dapat siapkan,” beritahu Ustaz Ghazali.

“Moga Allah bantu dan mudahkan Ustaz. Kebaikan arwah akan terus disebut-sebut dan dikenang, lebih-lebih lagi apabila keluar buku nanti,” balas saya.

Dalam blognya, sahabat saya Pahrol Mohd Juoi menulis perbualannya dengan seorang sahabat lain, “Saya rasa orang baik dirasakan mati cepat kerana orang yang masih hidup belum puas menikmati kebaikannya!”

Allahyarham Ustaz Asri bukan penulis, tetapi beliau sudah ‘menulis’ banyak kebaikan dalam hidupnya. Oleh itu, selain meninggalkan legasi dalam dunia nasyid, beliau meninggalkan legasi dalam bentuk kebaikan yang banyak. Legasi itu akan terus 'dinikmati' oleh sesiapa saja yang mengenali dan pernah berdamping dengan beliau.

Ini ialah ‘wasiat’ Allahyarham yang ditinggalkan pada kata-kata aluan blognya dan disiarkan semula oleh majalah SOLUSI:

“Aku adalah pengejar syurga akhirat, bagiku dunia ini adalah tempat mempersiapkan segala sesuatu untuk meraih syurga akhirat. Aku yakin bahawa syurga akhirat tidak akan pernah dapat aku raih kecuali aku boleh menikmati syurga dunia terlebih dahulu.

“Maka rumah dan keluargaku adalah syurga dunia paling indah buatku. Tempat kerja, syurga dunia harianku. Tetangga, masyarakat, dan bangsa adalah syurga duniaku yang lebih luas. Ke mana pun dan sampai bila-bila pun, syurgaku selalu bersamaku…”

Al-Fatihah.

Thursday, September 3, 2009

Tidak Rugi Bermusyawarah


Dalam Bengkel Penulisan Islam yang saya kendalikan bersama rakan editor, Sdr Nasri Nasir, di dewan Masjid Putra Nilai, Negeri Sembilan pada Sabtu lalu, kami mengadakan Latihan Dalam Kumpulan (LDK). Inilah kali pertama saya mengendalikan bengkel di luar pejabat dan mengadakan aktiviti LDK.

Bagi lebih 50 siswa-siswi UIA cawangan Nilai, Gombak dan Petaling Jaya yang tekun mengikuti bengkel dari 9 pagi hingga 4 petang itu (sebahagiannya tidak dapat mengikut penuh kerana menghadapi peperiksaan), aktiviti berkumpulan begini memberi peluang kepada mereka mencungkil potensi diri dalam suasana musyawarah.

Dalam LDK, kami meminta setiap kumpulan menghasilkan satu sinopsis buku. Kami teruja juga apabila para pelajar ini mampu mengajukan konsep dan sinopsis buku yang agak baik. Dengan mengambil kira faktor bahawa mereka baru saja didedahkan dengan dunia penulisan buku, mereka menunjukkan potensi yang tinggi apabila dapat menghasilkan idea buku yang boleh diterima untuk diterbitkan walaupun masih perlu diubah suai dan diperkemas. Selain berkat Ramadan, ia adalah berkat musyawarah. Saya harap mereka dapat mengajukan proposal yang lebih sempurna supaya idea itu benar-benar dapat dijelmakan.

Konsep musyawarah dalam LDK boleh dilanjutkan selepas bengkel. Peserta yang mahu mengajukan idea dan judul buku untuk diterbitkan boleh membincangkan idea itu dalam suasana musyawarah, terutama dengan sesama rakan peserta.


Musyawarah memberi banyak kelebihan kepada penulis.

Sewaktu saya masih terlibat dengan penerbitan majalah dulu, kami sering mengadakan musyawarah untuk membincangkan hala tuju artikel utama untuk satu-satu keluaran, khususnya untuk ruangan Fokus dalam majalah Anis. Kami mengadakan sesi brainstorming. Biasanya dalam sesi ini, kami mendapat hala tuju yang lebih jelas tentang apa yang hendak ditulis dan siapa yang hendak ditemubual untuk menguatkan perbincangan satu-satu topik.

Selepas musyawarah itu, barulah kami lebih bersedia untuk menulis. Maka dalam setiap tulisan untuk ruangan Fokus itu, ada sumbangan idea daripada beberapa orang walaupun yang menulisnya mungkin seorang – saya, Hajah Jalilah atau Encik Roslan Kassim. Saya sendiri apabila mendapat input daripada sesi begini, akan menggunakan input itu untuk membuat rangka artikel. Daripada rangka kasar itu, saya mengumpul bahan sokongan dan mula menulis.

Dua kepala lebih baik daripada satu kepala. Dalam sesi brainstorming, ada yang melontar idea atau cadangan. Kemudian ada yang memberi cadangan balas. Dengan itu, idea yang lahir akan berkembang dan menjadi matang kerana sudah dilaga-lagakan. Idea baru yang lebih segar mungkin dapat dicetuskan. Ada sisi positif dan negatif yang dilihat. Ada fokus dan pengecilan skop yang dibuat. Ada input yang dapat menguatkan apa-apa yang diutarakan. Malah ada pencerahan pada isu yang dibincangkan. Perkongsian begini selalunya menghasilkan input yang lebih baik dan lebih kemas.

Bagi penulis atau calon penulis yang mahu mengajukan proposal buku atau proposal novel kepada editor, ada baiknya dia kongsikan dulu idea buku itu dengan orang lain. Sebaik-baiknya dengan orang yang dapat memberi pandangan secara telus. Yang kritis dan tahu menilai buku. Ertinya orang yang banyak membaca, bukan semestinya orang yang pernah menulis.

Bagi penulis yang mempunyai mentor, dia boleh berkongsi idea penulisannya dengan mentor. Kemudian nantikan pandangan dan komen. Apabila menerima komen pula, penulis mesti bersikap berlapang dada dan bersedia mengemas kini ideanya jika perlu. Apa-apa pandangan dan idea lain harus diterima.

Dengan berkongsi idea buku atau idea cerita untuk novel dengan orang lain, kemudian bersedia menerima komen dan cadangan dengan dada yang lapang, maka berlakulah suasana musyawarah. Dua orang saja pun sudah cukup untuk melahirkan suasana musyawarah ini.

Tidak rugi bermusyawarah. Insya-Allah, di situ ada berkatnya.

“… dan urusan mereka (diputuskan) secara musyawarah sesama mereka; dan mereka pula menafkahkan sebahagian daripada apa yang Kami beri kepada mereka.” – Asy-Syura: 38

Tuesday, September 1, 2009

Kerja Menulis vs Kerja Pasca Menulis

Ketika melangkah keluar dari Masjid Putra Nilai sebaik-baik saja selesai mengendalikan Bengkel Penulisan Islam pada Sabtu lalu, seorang peserta bengkel menghampiri saya dan rakan editor, Sdr Nasri Nasir. Siswi jurusan undang-undang itu bertanyakan satu perkara yang ada kaitan dengan gejala kebuntuan yang dialami oleh penulis (writer’s block).
Siswi ini mengadu sukar untuk menyelesaikan penulisannya kerana sangat berhati-hati dalam menyusun ayat. Dia mahu memastikan ayat yang ditulisnya kemas dan betul. Masalah ini menyebabkan dia mengambil masa yang agak lama untuk menyiapkan tugasan.

Nasihat saya kepadanya, “Sewaktu sedang menulis, jangan betulkan apa-apa. Tulis dulu hingga selesai, kemudian baru edit tulisan itu.”

Sesetengah penulis terlalu memikirkan kesempurnaan. Tetapi dalam proses menulis, hal itulah yang mesti dielakkan. Proses menulis yang semula jadi adalah menulis tanpa membetulkan apa-apa. Apabila kita menulis dalam keadaan terlalu berhati-hati dan sibuk membetulkan ayat atau memperkemaskan olahan, proses semula jadi menulis akan terganggu.

Penulis harus membezakan proses menulis dan proses pasca menulis. Menyemak dan membetulkan tulisan adalah kerja di peringkat pasca menulis. Sekiranya kerja menyemak dan membetulkan tulisan dibuat di peringkat menulis itu sendiri, maka berlakulah writer’s block.

Saya tidak pasti sama ada di kalangan kira-kira 50 peserta bengkel sehari yang saya kendalikan bersama Sdr Nasri itu, ada yang menghadapi masalah yang sama. Jika ada, saya harap mereka membaca entri ini.

Ketika sedang menulis, penulis harus menyibukkan diri dengan pengaliran idea dari mata pena (baca: komputer). Apabila terasa seperti hendak membetulkan ayat atau mengubah olahan, biarkan saja perasaan itu. Teruskan saja proses menulis. Nanti akan sampai masanya untuk membetulkan itu dan membetulkan ini, iaitu apabila sudah selesai menulis.

Wednesday, August 26, 2009

Perkongsian Dengan Rakan Editor

Beberapa orang rakan editor memberi respons kepada iklan di blog ini dan blog Jabatan Buku GISB tentang keperluan kepada tenaga penyunting sambilan untuk membantu menyunting buku dan novel. Di kalangan mereka yang memberi respons itu, sepuluh orang hadir dalam majlis taklimat di GISB pada pagi Sabtu lepas (1 Ramadan). Mereka ialah rakan-rakan editor dari beberapa organisasi, pensyarah IPTA dan penulis GISB sendiri yang mahu menimba pengalaman dalam penyuntingan.

Majlis berlangsung dalam suasana wujudnya perkongsian ilmu.

Dalam taklimat dua jam itu, saya menerangkan serba sedikit tentang dasar penerbitan GISB dan keperluan kepada tenaga penyunting dalam menghasilkan buku-buku sebagai wadah Islam yang berkualiti dan berkesan. Berkualiti dalam konteks menjadi wadah Islam yang terbaik isinya, terbaik gaya penyampaiannya, terbaik penggunaan bahasanya dan terbaik penampilannya (pakej kulit dan rupa bentuknya).

Manakala sebagai wadah Islam yang berkesan, buku itu dapat berkomunikasi (communicate) dengan jelas, mudah dan mampu menyampaikan maksud atau isi.

Ketika menerangkan aspek bahasa dalam tulisan, saya membuka pintu perbincangan. Maka ramai yang memberi maklum balas dan berkongsi ilmu. Antara yang kami bincangkan adalah ejaan istilah-istilah serapan dari bahasa Arab. Misalnya, nama surah al-Quran. Walaupun saya lebih cenderung kepada ejaan mengikut bunyi atau fonetik seperti asy-Syams, asy-Syu’ara dan an-Naml, beberapa rakan editor mengutarakan pilihan kaedah transliterasi mengikut aksara yang diguna pakai di dalam buku ilmiah (al-Syams, al-Syu’ara, al-Naml).

Dalam taklimat itu juga, saya memaklumkan tentang khidmat runding yang boleh diberikan oleh penyunting kepada penulis apabila perlu, seperti mencadangkan kepada penulis agar membaiki atau menambah isi. Juga tentang kadar bayaran kerja menyunting, kerangka masa menyunting sesebuah buku dan perkara-perkara lain yang berbangkit. Dengan bilangan manuskrip yang semakin banyak diterima di Jabatan Buku GISB, kerjasama daripada rakan editor di luar sana memang dialu-alukan.

Wednesday, August 5, 2009

Memahami Sensitiviti Pembaca

Apabila menulis, satu perkara yang tidak boleh kita abaikan adalah tanggapan pelbagai khalayak pembaca. Walaupun sekadar menulis karya fiksyen (cerpen, novel), kita harus memikirkan sensitiviti pembaca yang mempunyai bermacam-macam latar belakang. Bermacam-macam latar belakang itu menyebabkan setiap orang mempunyai berbagai-bagai tanggapan tentang satu-satu perkara.

Ini pengalaman terbaru saya yang terlepas pandang akan sensitiviti pembaca dalam isu gender. Mudah-mudahan dapat dijadikan panduan bersama.
Saya menghadiri Bengkel Penulisan Cerpen anjuran KEPEZI pada hujung minggu yang lepas (1-2 Ogos). Pembimbing bengkel ialah penulis tersohor Zaharah Nawawi, dibantu oleh penulis mapan Dr. Mawar Shafie. Setiap peserta diminta mengajukan cerpen karya sendiri untuk di’bedah’ dan diulas dalam bengkel. Saya mengajukan cerpen ‘Pengurus Itu Bernama Anis’ yang saya siapkan di saat akhir, selepas hampir kebah daripada demam.

Cerpen saya mengisahkan anak muda bernama Muhammad Anis yang memohon menjadi Pengurus Rumah di banglo milik sepasang suami isteri yang ada dua orang anak kecil yang sudah bersekolah. Si isteri memiliki perniagaan yang berdaya maju dan sangat-sangat jarang berada di rumah. Boleh dibilang dengan jari bilangan hari dia makan di rumah bersama suami dan anak-anak. Si suami yang berjawatan tinggi juga sentiasa sibuk dengan tugas tetapi masih dapat meluangkan sedikit waktu dengan anak-anak di rumah.

Di akhir cerita, Anis ditamatkan perkhidmatannya selepas tempoh percubaan tiga bulan. Bukan kerana gagal berkhidmat dengan baik, malah kerana berkhidmat dengan begitu cemerlang. Lantaran ‘terpukul’ dengan banyaknya tugas rumah tangga yang dibuat oleh Anis, yang sepatutnya diberi sentuhan peribadi oleh si isteri sendiri, si isteri ‘pulang’ ke rumah untuk menjadi surirumah sepenuh masa. Si suami meletak jawatan untuk menggantikan tempat isteri mengurus perniagaan, manakala si isteri hanya memberi komitmen sebagai penasihat syarikat. Anis pula, disebabkan khidmat cemerlangnya sebagai pengurus rumah, ditawarkan jawatan pengurus untuk cawangan baru syarikat.

Walaupun mendapat kredit daripada beberapa rakan peserta, cerpen saya ditafsirkan sebagai tidak adil dalam menangani isu gender. Malah saya menerima hukuman berat apabila dicop sebagai ‘male chauvinist’ oleh Bonda Zaharah.

“Apa pandangan pembaca kepada karya kita harus diambil kira. Jadilah penulis yang memartabatkan lelaki tanpa menjatuhkan wanita,” pesan Bonda Zaharah.

Saya akur. Saya silap kerana kurang memahami sensitiviti pembaca. Saya tidak memaksudkan untuk ‘menjatuhkan’ wanita melalui karya saya, tetapi sesetengah pembaca akan menafsir begitu. Isteri saya mungkin tidak, kerana kerjayanya sebagai tukang masak di dapur sebuah Maahad Tahfiz hanya menuntut waktu pagi hingga tengah hari di luar rumah. Oleh itu komennya positif saja kepada cerpen saya. Tetapi ramai wanita kerjaya lain yang mungkin tidak selesa dengan idea cerita saya. Saya harus mengubah sedikit jalan ceritanya.

Watak si isteri dalam cerpen itu mungkin tidak meninggalkan terus perniagaannya, tetapi berehat buat sementara waktu. Mungkin kebetulan dia sakit dan perlu berehat di rumah. Dia akan kembali aktif dalam perniagaan apabila sihat semula. Dia nampak hikmah kenapa Allah 'rehatkan' dia iaitu supaya dia dapat memberi sentuhan peribadi dengan baik kepada tugas asasinya di rumah.

Maka sekali lagi saya pesankan kepada diri saya sendiri dan rakan penulis, lihatlah siapa yang akan membaca tulisan kita. Setiap orang mempunyai sensitiviti yang menyebabkan dia mudah tersinggung. Dengan bersikap lebih berhati-hati dalam memahami dan menjaga sensitiviti itu, kita akan lebih berhemah dan berhikmah dalam menulis. Tulisan kita akan lebih mudah diterima.


Tuesday, August 4, 2009

Baca dan Baiki Berkali-kali

Tugas pengarang belum selesai sewaktu dia meletakkan noktah akhir pada karyanya. Dengan erti kata lain, pengarang tidak boleh cepat puas hati sebaik selesai menyempurnakan kerja menulis. Apabila cepat puas hati, itu petanda tidak baik, khususnya apabila mengarang fiksyen.

Zaharah Nawawi, penerima SEA Write Award 1996 dan penulis novel Malaysia paling tebal, Anugerah, menyarankan agar pengarang membaca semula karyanya berkali-kali. Baca semula dan dalam masa yang sama baiki di sana sini. Karya seperti cerpen atau novel lebih perlu diulang baca berkali-kali.

"Saya sendiri membaca semula sepuluh kali," beritahu Zaharah dalam Bengkel Penulisan Cerpen yang beliau kendalikan di DBP kelmarin (1-2 Ogos). Saya hadir dalam bengkel yang menarik anjuran Kelab Penulis Zaharah Nawawi (KEPEZI) itu. Bonda Zaharah bergandingan dengan Dr. Mawar Shafie membimbing lebih 20 peserta.

Disiplin membaca karya yang baru disiapkan berkali-kali ini menjadi disiplin ramai sasterawan dan penulis. Untuk melihat karya sendiri dalam nafas yang lebih segar, ramai penulis melupakan dulu karya yang baru disiapkannya buat beberapa lama. Lalu timbul istilah 'memeram' karya.

Tinggalkan dulu karya itu untuk seminggu dua (walaupun ada yang memeramnya hanya untuk sejam dua, seperti yang dibuat oleh Faisal Tehrani), kemudian baru dicetak dan dibaca semula. Kita akan melihat sebuah karya yang ‘lain’. Tidak hairanlah, SN Dato’ A. Samad Said membaca manuskrip novelnya sampai 30 kali!

Baca dan baiki. Baca semula dan baiki lagi. Ini adalah proses pra menulis yang normal bagi penulis yang sangat mementingkan kualiti. Pada setiap kali ulang baca, akan ada kesilapan dan kelewahan yang dikesan. Yang silap, dibaiki. Yang lewah, dipadatkan.

Lebih baik penulis sendiri membaiki kesilapan dan mengatasi kelewahan pada karyanya, daripada membiarkannya terlepas ke tangan editor. Editor akan sangat berterima kasih kepada penulis yang bersungguh-sungguh 'menjernihkan' karyanya sebelum diserahkan kepada editor, sebagaimana dia bersungguh-sungguh menghasilkannya sebelum itu.

Surat Pilihan

Assalamualaikumwarahmatullah,
Tuan Zakaria,
Alhamdulillah, hari ini, setelah membayar harga sebuah pertemuan bersama Kang Abik, setelah 'ditarik' dan 'disentak' oleh Faisal Tehrani, setelah direndam dan dibasuh dengan ilmu-ilmu di sebuah tempat bernama 'galeri', kepudaran dunia penulisan saya itu hendak saya warnai kembali.

Amat besarlah hati ini sekiranya pihak Tuan sudi menumpahkan barang setitis ajaran agar dapat saya jadikan panduan. Sejujurnya, semakin banyak bengkel yang saya hadiri, serasa semakin kerdilnya diri ini! Saya tidak pernah tahu adakah saya memiliki sebarang bakat menulis yang wajar untuk diperkembangkan? Komen ikhlas dari Tuan amatlah saya hargai.

Saya difahamkan, menulis itu perlu ada nawaitu. Menulis juga perlu ada landasan (ilmu) dan perlu ada pengorbanan.

Baiklah, dalam novel ini (novel yang diajukan untuk dinilai – ZS), nawaitu saya adalah untuk menerapkan kepentingan berjihad bagi mempertahankan kemuliaan Islam. Jihad itu akan lebih berjaya jika ia dilaksanakan dalam keadaan beristiqamah dan memelihara perpaduan sesama ummah.

Keduanya, saya cuba membersihkan (beberapa isu yang tercapai dek kajian dan jari saya) tanggapan yang mencemarkan keagungan Islam sebagai agama yang menjadi obor penyuluh jalan. (Islam bukan disesuaikan mengikut zaman). Contohnya sikap skeptisme tentang ajaran Islam oleh pihak liberalis dan kepercayaan bahawa Islam itu agama pemunduran.

Ketiganya, saya cuba untuk memperlihatkan keindahan dunia Islam melalui 'percikan-percikan' sejarah tamadun Islam di Andalusia bagi pembaca yang bukan Islam serta yang tidak 'mahu menyentuh/ambil tahu' tentang kegemilangan tamadun ini. Dari penyelidikan saya, ramai pembaca novel hanya teruja untuk membaca segmen-segmen cinta manusiawi yang bertemakan Islam lebih daripada mencintai ajaran Islam itu sendiri. Oleh itu cinta yang ingin saya garap ini adalah cinta yang 'luar dari kebiasaan'.

Namun demikian, saya harus juga berpijak pada realiti bahawa pembaca remaja memang suka elemen cinta. Untuk meraikan keinginan mereka itu, saya tampilkan watak Leyla Zulaikha. Watak ini nanti mempunyai 'fungsinya' yang tersendiri. Tuan yang dihormati,

Pada pandangan peribadi saya, masalah umat Islam dari segi global dan glokal tidak banyak bezanya. Masjid yang kita bina sebagai tempat beribadat sebenarnya mempunyai peranan yang amat besar. Di situ ada kekuatan. Di situ juga boleh melahirkan perpecahan. Saya tidak bisa menulis senario di Malaysia kerana bimbang dikatakan saya menulis tentang si polan dan si polan. Terjunnya saya ke bidang kepengarangan ini adalah untuk merawati, bukan melukai! Untuk itu, latar belakang Granada saya lakarkan. Tentu Tuan maklum kini, mengapa saya bertanya kepada Tuan Haji Abu, adakah perlu seseorang itu menjejaki latar kepada novelnya?

Benar, sudahlah saya ini mentah metah, tidak pernah seumur hidup memijak tanah Andalusia, kini berangan-angan pula hendak mengangkat Granada sebagai latar novel saya!

Inilah antara punca mengapa sinopsis novel ini kelewatan. Saya hampir 'masak' dengan kajian sehingga pernah bersuara pada suami: "Jika abang letak saya kat tengah-tengah Albaicin, insya-Allah saya boleh balik sendiri!" Tetapi apabila memikirkan manuskrip novel ini bakal ditertawakan, saya hampir sahaja berputus asa! Jika Tuan Zakaria mahu saya menulis 'sesuatu' yang lain, saya terlebih dahulu memohon maaf kerana buat masa ini, inilah ilham yang Allah kurniakan kepada saya. Buat masa ini saya tidak mampu menulis yang lain. Kadang kala, ilham dan bahan kajian yang datang bagaikan disusun-susun urutannya.

Maka saya pasrah dengan keadaan dan mengetepikan segala rasa yang berkecamuk di dalam diri. Sudah sampai masa agaknya saya perlu keluar dari kepompong dan menge-melkan manuskrip ini untuk penilaian Tuan. Insya-Allah saya tidak akan berkecil hati jika manuskrip novel ini Tuan tolak. Saya memang masih 'hingusan' dan masih memerlukan bimbingan.

Dengan berbekalkan formula 'What if' yang Tuan ajarkan dan dengan lafaz Bismillahir Rahmanir Rahim, saya persembahkan manuskrip novel Lantera Cinta Albaicin. Sekian, terima kasih.
MMR


Kempen 'Ramadhan Zero Defect'


Akan datang. Yang dirindu.


TULIS TEKS SETERUSNYA DI SINI

Friday, July 31, 2009

Pengenalan Diri Di Hujung E-mel

Apabila penulis mengutus e-mel kepada editor, ada baiknya dia meletakkan ‘signature’ atau pengenalan dirinya di hujung setiap e-melnya. Ini akan memudahkan editor.

Pengenalan diri ini mungkin terdiri daripada satu baris saja, iaitu nama pengirim. Ada penulis yang menambah identiti lain pada baris kedua ‘signature’ e-melnya. Misalnya daerah tempat tinggalnya. Ada yang menyertakan nombor telefonnya untuk dihubungi jika perlu.

Ini satu contoh ‘signature’ salah seorang penulis GISB:

Mazni Md.Ramly
Menulis dari Nadya's Cottage
Kota Kemuning, Shah Alam

‘Signature’ ini boleh di’key in’ pada butang Options pada e-mel kita supaya kita tidak perlu menaipnya setiap kali hendak menghantar e-mel. Ia muncul secara automatik di dalam mesej setiap kali kita menekan butang Compose.

Selain itu, untuk memudahkan editor juga, penulis (terutamanya penulis baru yang editor belum begitu kenal) harus menyebut nama karyanya di dalam e-mel. Misalnya apabila penulis mengutus e-mel kepada editor bertanyakan perkembangan karyanya yang sedang dinilai, ada baiknya dia menyebut judul karya itu. Dengan itu, editor akan tahu bahawa penulis itu merujuk kepada karyanya yang berjudul sekian-sekian. Editor tidak akan tertanya-tanya, ‘Karya yang mana satu?’

Hal ini benar apabila di tangan editor ada berbelas-belas manuskrip dan berpuluh-puluh sinopsis yang sedang dinilai.

Tuesday, July 28, 2009

PESTA BUKU SELANGOR 2009

Acara ini tidaklah sebesar Pesta Buku Antarabangsa Kuala Lumpur. Bagaimanapun, Pesta Buku Selangor tetap mempunyai impak tersendiri. Bertempat di Kompleks PKNS Shah Alam, para pengunjung akan menemui gerai Galeri Ilmu Sdn. Bhd. di tapak no. 11-12.


Tuesday, July 21, 2009

Kita Berkuasa!

Setiap orang adalah pemimpin (ketua) dan setiap orang akan dipertanggungjawabkan ke atas kepimpinannya. Sebagai ketua, setiap orang memiliki ‘kuasa’ dan boleh membuat keputusan atas bidang kuasanya. Cuma, besar atau kecil, sedikit atau banyak kuasa yang dimiliki itu.

Apabila seseorang memandu kereta, dia memiliki kuasa ke atas kereta yang dipandunya. Malah dia kadang-kadang memiliki kuasa sama ada mahu memberi laluan atau tidak kepada kenderaan lain yang hendak keluar atau masuk ke satu simpang di depan laluannya. Dia juga berkuasa sama ada mahu memberi ruang atau tidak kepada kenderaan lain untuk memotong keretanya. Dia juga berkuasa sama ada mahu memberhentikan kenderaannya atau tidak untuk memberi laluan kepada pejalan kaki yang hendak melintas jalan, dengan itu mempengaruhi kenderaan lain di belakangnya untuk turut berhenti.

Penulis juga memiliki ‘kuasa’, terutama apabila sudah mendapat jaminan karyanya akan diterbitkan. Dia berkuasa untuk mengisi dan mencorak tulisannya dengan isi dan corak yang akan memberi manfaat kepada pembaca dan tidak bertentangan dengan dasar penerbit. Penulis harus menggunakan kuasa ini dengan sebaik-baiknya, sebagaimana seorang editor harus memanfaatkan kuasanya dengan cara yang terbaik dalam menerima atau menolak karya atau tulisan yang sampai di mejanya.

Apabila ada kuasa, ada pula tanggungjawab dan amanah yang harus ditunaikan. Allah akan bertanya tentang tanggungjawab dan amanah ini nanti.

Oleh itu, setiap orang yang bergelar penulis harus sedar akan ‘kuasa’ di hujung penanya yang mampu mengubah manusia, dengan mengubah pemikiran dan hati. Ulama-ulama dan ahli-ahli hikmah sudah menggunakan kuasa ini. Mereka menjadi penyambung lidah Rasul, mendidik manusia dengan lisanul hal (perbuatan) dan lisanul maqal (kata-kata). Tokoh-tokoh pejuang Islam dan pendukung gerakan tajdid juga menggunakan kuasa ini untuk mencairkan hati yang keras dan membetulkan pemikiran yang bejat, hingga ummah berubah.

Di antara punca rosaknya masyarakat hari ini adalah runtuhnya kepimpinan dalam institusi keluarga. Gejala sosial di kalangan remaja adalah salah satu simptomnya. Maka penulis-penulis dan calon-calon penulis harus menggembleng pena untuk membantu meneguhkan kepimpinan institusi keluarga ini.

‘Kuasa’ di hujung pena memang tidak sama, bergantung pada kemampuan penulis. Malah ia bergantung juga pada kekuatan penerbit yang menyalurkan tulisan-tulisan penulis. Tetapi kuasa itu benar ada, sama ada sedikit atau besar kesannya. Ia wajar digunakan dengan sebaik-baiknya, kerana ia akan ditanya.

Setiap orang daripada kita yang bergelar penulis berkuasa. Maka setiap orang daripada kita bertanggungjawab atas ‘kuasa’ itu.
Gambar hiasan: Almarhum Hassan Al-Banna (atas) dan Almarhum Fathi Yakan.

Thursday, July 16, 2009

Mencari Masa Bersendirian

Penulis perlu mencari masa bersendirian untuk duduk menulis. Malah kadang-kadang perlu membawa langkah sendirian untuk mencari bahan atau membuat penyelidikan.

Pada 2001, sewaktu masih bersama majalah Anis, saya mengikut rombongan penggambaran siri dokumentari Salam Nusantara ke Brunei Darussalam selaku wartawan dan penyelidik. Dokumentari itu adalah untuk siaran di RTM. Kira-kira dua minggu di sana, saya mengikut ke mana saja krew membuat penggambaran. Tetapi pada dua hari terakhir sebelum pulang, saya meminta izin penerbit, Tuan Haji Abu Hassan Morad, untuk ‘mufarakah’ daripada krew dan keluar bersendirian.

Ah, merdeka rasanya dua hari itu. Rakan-rakan menghabiskan baki penggambaran di sebuah sekolah Islam, manakala saya membawa kaki atas pilihan sendiri. Dari hotel penginapan, saya berjalan kaki ke jeti Kianggeh di Bandar Seri Begawan, yang suasananya mengingatkan saya kepada Pasar Payang di Kuala Terengganu. Banyak penjaja menjual makanan tradisi Brunei di situ.

Dari jeti Kianggeh, saya menaiki ‘teksi air’ (bot penambang) dengan tambang B$0.50 (RM1) ke Kampung Ayer, perkampungan atas air di pesisir Sungai Brunei, berhampiran Bandar Seri Begawan. Perjalanannya tidak sampai lima minit. Saya menemui Ketua Kampung Lurong Sekuna, salah sebuah daripada 42 kampung atas air di situ. Hj. Ahmad Hj Bujang memiliki satu-satunya rumah rehat di Kampung Ayer ketika itu. Saya juga menemui beberapa orang penduduk, menjalin silaturrahim sambil mengadakan interviu. Sempat juga berkongsi pengalaman Hj. Murni Tahir, pemandu ‘teksi air’ yang berpendapatan purata B$2,000 (RM4,000) sebulan.

Pada hari kedua, saya bertamu di pejabat Ustazah Pengiran Alizah, orang yang bertanggungjawab mengarang teks khutbah untuk dibacakan oleh khatib di 102 buah masjid di seluruh Brunei. Dia ialah Ketua Bahagian Penyelidikan dan Perkembangan di Jabatan Hal-Ehwal Masjid, Brunei. Saya juga meninjau kampung-kampung baru di atas air yang dibangunkan bagi menggantikan kampung-kampung tradisional. Kampung-kampung baru ini lebih tersusun dan dilengkapi kemudahan moden. Pelantar dan jetinya diperbuat daripada konkrit, berbanding kampung tradisional atas air yang berpelantar kayu.

Alhamdulillah, dengan memisahkan diri sebentar daripada krew penggambaran, saya dapat melengkapkan bahan untuk ditulis apabila pulang ke Malaysia. Saya menulis laporan eksklusif tentang Kampung Ayer untuk majalah Anis (November 2001) berserta beberapa artikel lain untuk pelbagai kolum di dalam Anis. Bahan-bahan lain saya perolehi sewaktu mengikut krew, termasuk ketika penggambaran di rumah Datin Sarimah yang ketika itu masih menetap di sana.

Pada waktu lain, saya memisahkan diri daripada krew untuk menerima ‘jemputan’ dua orang bekas rakan wartawan di Bernama yang pada waktu itu bertugas dengan akhbar di Brunei. Menjalin semula ikatan yang lama terputus oleh kesibukan masing-masing. Mereka menjemput saya di hotel untuk pergi minum pada satu malam ketika krew penggambaran keluar ke tempat lain. Abdul Latif Abu Bakar dan Wan Razman adalah rakan satu regu sewaktu kami sama-sama mendaftar masuk di Bernama pada Ogos 1984. Malah Abdul Latif adalah juga rakan sekuliah dan sekursus saya di Universiti Malaya.

Ketika menunaikan umrah pada Jun 2006, pada hari kedua terakhir saya mencuri-curi waktu mufarakah daripada rombongan Andalusia Travel & Tour. Pada waktu Dhuha, sewaktu rakan sebilik pergi ke Masjidil Haram untuk beribadah dan melakukan tawaf sunat, saya keluar bersendirian ke destinasi berbeza.

Saya berjalan kaki kira-kira 2km ke perkuburan Maala berhampiran Masjidil Haram. Beberapa hari sebelum itu, mutawif hanya menunjukkan kepada anggota rombongan arah perkuburan yang menempatkan makam Sayidatina Khadijah itu. Di sana juga bersemadinya ulama besar Syeikh Muhammad Alawi al-Maliki (meninggal pada satu malam Jumaat dalam bulan Ramadan tahun 2004). Hati saya ditarik-tarik untuk ke sana. Di perkuburan itu, saya bertafakur dan menyedekahkan al-Fatihah kepada arwah penghuni kubur.

“Kenapa tidak ajak saya sekali?” tanya rakan sebilik, Sdr Yuzaini, apabila dia mengetahui saya pergi ke perkuburan Maala seorang diri. Dia nampak teruja. Sebab pada hari-hari sebelumnya, saya juga ‘tinggalkan’ dia apabila dipelawa oleh Dato’ Ustaz Daud Che Ngah berkunjung ke Rumah Kupang di Jabal Abi Qubaish dan kemudian ke Kakkiah di luar kota Makkah.

“Awak dah niat nak buat tawaf sunat, sebab itu saya tidak ajak,” jawab saya. Dalam hati, kasihan juga dia kena ‘tinggal’ lagi.

Monday, July 6, 2009

Kemahiran Menyampaikan Isi

Kemahiran menulis adalah kemahiran menyampaikan isi. Ada sesuatu yang penulis ingin sampaikan, luahkan atau kongsi dengan orang lain, lalu ditulisnya ‘sesuatu’ itu. Apabila sesebuah tulisan hanya berupa mainan kata-kata tanpa isi yang jelas, tulisan itu akan kehilangan isi.

Tulisan tanpa isi adalah seperti jasad tanpa roh. Isi adalah ‘roh’ atau nyawa tulisan. Oleh itu, sangat penting bagi penulis untuk memikirkan isi sebelum memikirkan bentuk atau gaya tulisan. Apakah yang mahu disampaikan, diluahkan atau dikongsinya?

Apabila kita hendak menulis cerpen atau novel, apakah yang mahu kita sampaikan? Adakah sekadar cerita atau ada isi yang lebih bermakna?

Nilai isi akan menentukan kuat atau lemahnya nyawa tulisan. Apabila isinya bernilai tinggi, tulisan akan lebih bernyawa atau lebih bertenaga. Lebih besar impaknya kepada pembaca, insya-Allah.

Jika sekadar hendak menyampaikan cerita, karya akan kurang bertenaga. Mungkin hanya sedap dibaca, tetapi kurang mengesankan. Mungkin hanya sesuai untuk dibaca santai tetapi mudah dilupakan. Tidak meninggalkan apa-apa bekas kepada pembaca, sama ada kepada minda atau jiwa. Tidak menambah ilmu dan hikmah kepada pembaca.

Oleh itu, apabila seseorang itu mahu serius menulis, dia mesti serius juga melengkapkan dirinya dengan ilmu dan hikmah. Apabila ilmu dan hikmah bercambah, bercambahlah juga bahan untuk dijadikan nyawa kepada tulisan. Menulis karya fiksyen juga memerlukan ilmu dan hikmah, supaya karya itu kaya dengan isi dan ada nyawa.

Banyak kisah kehidupan yang boleh dijadikan bahan cerita dalam cerpen atau novel, tetapi perspektif penulis terhadap kisah itu akan menentukan tinggi atau rendahnya nilai isi karya yang dihasilkan.

Perspektif penulis tentunya dipengaruhi oleh tahap pencapaian ilmu dan hikmahnya. Novel-novel atau cerpen Allahyarham Hamka terus ‘evergreen’ dan memberi impak yang besar kepada pembaca kerana karya-karya itu kaya dengan ilmu dan hikmah.

Thursday, July 2, 2009

Ulasan Novel VT

Ini adalah ulasan novel VT oleh Saudara Reff Fizan, pelajar Bioteknologi di Universiti Queensland, yang tersiar di dalam blog beliau http://reffizan.blogspot.com/2009/07/vt-satu-fenomena.html


VT : Satu Fenomena
Thursday, 2 July 2009
VT ana anggap sebagai saingan kepada Ayat-Ayat Cinta, satu novel fenomena yang mengangkat nama Habiburrahman El-Sherazy dalam dunia penulisan Islami. Hal ini didokong padu oleh editor buku ini sendiri iaitu Dr. Amida Abdul Hamid. Pada ana, VT mampu mengangkat nama Hilal Asyraf.

Apabila mengetahui buku ini berkenaan bola tampar, ana terbayang-bayang filem Baginda arahan Aziz M. Osman. Tapi apabila diteliti, plot dan penceritaannya agak berbeza. Baik, ana tidak mahu membanding-bandingkan VT dan Baginda.

TERBAIK!Itulah kata-kata yang mampu ana ucapkan untuk novel ini. Orang kata "Jangan menghakimi buku melalui kulitnya." Benar, ada yang mengatakan sebegini "Tak nak la baca, kulit dia tak menarik." Tapi terpulang, VT bagi ana sangat-sangat menarik. Pada ana, inilah novel yang ana baca tiap-tiap patah perkataan dan ana ulang pada beberapa bahagian untuk mendapatkan 'jiwa' cerita yang cuba disampaikan. Ceritanya memang boleh dijangkakan pengakhiran tapi tetap ada sedikit twist. Setiap konflik dan persoalan yang muncul menghangatkan pembacaan novel yang digarap secara realistik dan boleh diterima akal, tak seperti kebanyakan novel lain yang agak imaginatif.
Novel ini juga ada misterinya. Misteri tentang Hussam dan Faiz yang hanya akan terjawab jika antum membaca novel ini benar daripada A-Z. Jangan bimbang dengan bosan. 'Mood' untuk meneruskan pembacaan novel ini telah dibina dengan baik daripada muka pertama lagi. Tidak seperti novel-novel lain yang hanya muncul pada babak-babak menuju klimaks.

Novel ini juga merupakan novel pertama di mana ana terpaksa meminta bantuan pakcik Google untuk lebih menjiwai dan berfantasi. Bukanlah maksudnya novel ini sukar difahami. Cuma ana ingin meletakkan diri ana di dalam cerita ini. Ana mencari tahu tentang MATRI, serta menonton beberapa video perlawanan bola tampar supaya ana sendiri dapat membayangkan gerakan-gerakan yang dijelaskan di dalam buku ini dengan betul.

VT tidak menjanjikan kisah cinta asyik masyuk antara lelaki dan perempuan. Tiada watak perempuan di dalam novel ini yang dijelaskan secara serius. Jika ada, cuma menyebut beberapa nama guru sahaja. Namun cinta tetap ada. Ukhwah, itulah kata yang terbaik. Uhuibbuka Fillah!
Ana juga kerap kali tersenyum membaca novel ini (Termasuk ketika membacanya di Indoroopilly Interchange Bus Station, kerana turut dibawa bersama ketika berjalan-jalan). Amat menyenangkan. Juga selalunya membawa ana balik ke zaman persekolah di SMK (A) Bandar Penawar.

Sememangnya, novel ini perlu dibaca dan dimiliki. Diterbitkan oleh Galeri Ilmu Sdn Bhd dan cuma berharga RM25.

Cuma RM25 dan mungkin boleh diwariskan kepada anak-anak antum pada masa depan supaya mereka memahami erti perjuangan Islam.

~VT berjaya membuat hati terbang setinggi langit, namun kaki tetap berpijak di bumi~


Tuesday, June 23, 2009

Surat Maya Penulis-Editor

Apabila penulis menghantar proposal atau manuskrip bukunya kepada penerbit, dia tentulah berhasrat agar karyanya itu dinilai oleh editor sama ada sesuai atau tidak untuk diterbitkan. Atau sama ada penerbit berminat atau tidak untuk menerbitkannya. Maka hasrat ini hendaklah dijelaskan dengan terang dan jelas melalui surat iringan (cover letter).

Sekiranya proposal itu dikirim melalui e-mel, maka e-mel itu sendiri berfungsi sebagai surat iringan. Ia harus mengandungi hasrat penulis supaya karyanya dinilai. Disebutkan judul karya itu dan genrenya (misalnya novel remaja Islami). Jika penulis baru pertama kali berhubung dengan penerbit berkenaan, dia perlu memperkenalkan diri terlebih dahulu sebelum memperkenalkan karyanya untuk dinilai. Dia juga perlu menyertakan nombor telefon untuk dihubungi jika keadaan memerlukan.

Semua maklumat ini akan memudahkan kerja editor yang ‘inbox’ e-melnya sentiasa dijengah bermacam-macam proposal dan manuskrip. Walaupun maklumat itu mungkin sudah dimuatkan di dalam proposal, editor akan terkesan dengan mukadimah yang dinyatakan di dalam e-mel.

Malah surat iringan (walaupun sekadar surat elektronik) seperti ini akan mudah menarik perhatian editor, berbanding dengan e-mel kosong atau e-mel yang terlalu ringkas yang hanya mengandungi ‘attachment’ karya tanpa pengenalan diri penulis.

Mungkin ini kelemahan surat elektronik – ia kadang-kadang menghilangkan formaliti. Oleh kerana ia bukan surat fizikal, kadang-kadang tatacara surat-menyurat seperti tidak terpakai apabila berutus e-mel. Tidak ada taaruf dan basa-basi komunikasi … cuma ada kata-kata singkat untuk memberitahu.

Tuesday, June 9, 2009

Tempoh Berehat Untuk Mencari Tempo Menulis

Dr. Nazhatul Muna sedang duduk di sisi komputer riba dan sebuah buku ketika kami menziarahinya di Wad Obstetrik, Pusat Perubatan Universiti Kebangsaan Malaysia. Lucu juga mengenangkan bagaimana petugas di kaunter depan wad itu menyangka kami mencari doktor bertugas apabila kami bertanya tentang Dr. Muna untuk mengetahui lokasi katilnya.

Selalunya Dr. Muna bertugas di Jabatan Kecemasan, hospital yang sama. Tetapi sejak sebelas hari lalu, beliau duduk di wad sebagai pesakit. Kedudukan uri bayi di dalam kandungannya bermasalah, lalu Dr. Muna ditahan di wad untuk menunggu waktu bersalin yang dijangka pada 20 Julai depan. Satu tempoh yang lama. Malah cukup lama bagi seorang yang biasa aktif.

“Sedang kemaskini blog?” tegur rakan editor Puan Suraiya.

Dr. Muna, isteri Ustaz Hasrizal Abdul Jamil, tersenyum. Apabila duduk di wad, tanpa tekanan tugas dan ‘gangguan’ anak-anak, dia terfikir untuk banyak menulis. Tetapi suasana di wad rupanya tidak begitu membantu. Lalu dia lebih banyak mengisi masa dengan membaca.

Saya tidak pelik, kerana kadang-kadang penulis perlu berehat daripada menulis untuk memberi ruang kepada aktiviti membaca, merenung, memerhati, bermuhasabah dan berfikir. Semua itu adalah sebahagian daripada proses menulis. Pada hari ketiga beliau ditahan di wad, Dr. Muna menulis di dalam blognya: “Terlalu banyak perkara untuk saya muhasabah. Ini mungkin suatu permulaan bagi satu perjalanan yang lebih panjang.”

Saya jadi teringat kepada kata-kata sasterawan Marsli N.O.: “Bagi saya peribadi, jika sedang tidak berasa terlalu tergoda untuk menulis, lebih baik saya melakukan sesuatu untuk meraikan bahagian lain di dalam diri saya. Melakukan sesuatu yang sama sekali lain yang dapat meredakan rasa tegang dan gelisah di dalam diri saya.“Saya tidak menjadi terlalu gelisah kerana sedang tidak menulis kerana bagi saya, saya berasa saya sebenarnya masih tetap berada di dalam porses untuk menuliskan sesuatu sebenarnya.“Saya katakan begitu kerana ketika saya sedang bersantai-santai atau melakukan sesuatu yang lain itu, saya sedar di dalam kepala saya sesekali saya juga sedang berfikir mengenai sesuatu yang terasa mengganggu hati dan perasaan seni saya.”

Tuan Marsli menulis lagi di dalam blognya: “… menulis itu bagi saya adalah suatu proses yang panjang. Proses itu tidak bermula ketika saya sedang menghadap papan kekunci, tetapi ianya sebenarnya bermula tatkala hati dan perasaan saya tersentuh oleh sesuatu, sama ada peristiwa yang saya lihat, dengar, baca atau alami sendiri. Ketika saya sedang bersanta-santai dan melakukan sesuatu yang lain yang tiada kena-mengena dengan menulis, otak saya sebenarnya ikut dan sedang aktif berfikir juga mengenai sesuatu yang nanti boleh saya kembangkan menjadi sebuah tulisan yang utuh.”

Saya juga teringat pengalaman novelis ‘bestseller’ Habiburrahman El-Shirazy ketika beliau terlantar sakit kaki di rumah dan tidak produktif selama berbulan-bulan. Kalau tidak silap saya, waktu itu beliau belum begitu lama pulang ke Indonesia setelah menamatkan pengajian di Universiti Al-Azhar, Mesir.

Dalam tempoh berbulan-bulan menanggung sakit kaki akibat kemalangan itu, minda dan jiwanya bergolak tetapi tidak ada apa-apa yang ditumpahkannya di atas kertas. Rupa-rupanya dalam diam, dalam tempoh itu, tanpa beliau sendiri sedari, beliau memeram cerita untuk novel fenomenanya, Ayat-ayat Cinta. Beberapa bulan kemudian, beliau tiba-tiba dirangsang semangat menulis yang luar biasa. Berbekalkan komputer lamanya yang dibawa pulang dari Kaherah, beliau mula tenggelam dalam mood berkarya.

Begitu ‘tenggelam’nya beliau dalam dunia fiksyen itu, hingga ibunya sendiri risau. Apa sudah jadi dengan anak terunanya? Rutinnya setiap hari mendadak berubah. Siang malam mengetik papan kekunci, hanya berhenti untuk makan dan solat. Bicaranya hanya yang perlu-perlu saja. Setelah berbulan-bulan dalam proses memeram idea cerita, Ustaz Habiburrahman menyiapkan novel sulungnya itu dalam tempoh sebulan lebih.

Begitulah yang anehnya tentang proses berkarya. Kadang-kadang seseorang penulis itu mendapati dirinya hanya disibukkan dengan aktiviti membaca, berfikir dan merenung tetapi tidak juga mula tergerak untuk menulis. Apabila dia sudah betul-betul menemui tempo menulis, barulah dia akan serius menulis, malah mungkin ‘tenggelam’ dalam keasyikan menulis.

Walaupun Dr. Muna baru sekadar menulis di blog, dari gaya penulisannya, saya fikir beliau ada bakat. Dan beliau juga mempunyai aset yang berharga untuk ditumpahkan ke dalam tulisan – pengalaman hidup yang unik dan kefahaman Islam yang baik. Mungkin tempoh beliau duduk di wad ini adalah tempoh beliau menyiapkan diri untuk lebih serius menulis, sekurang-kurangnya selepas beliau melahirkan cahaya mata keempatnya dan habis berpantang.

Saturday, June 6, 2009

Memahami Citarasa Pembaca Remaja


Anak perempuan saya yang berusia 17 tahun dan belajar di sebuah sekolah menengah yang menggabungkan pengajian tahfiz dan akademik, meluahkan, “Nadia suka baca buku motivasi tetapi Nadia tidak suka baca novel yang banyak ayat motivasi.”

Dia berkata lagi, “Nadia suka dialog novel VT kerana dialognya tak ‘skema’ walaupun ayat dialognya menggunakan bahasa yang kemas. Tazkirahnya pendek-pendek tapi maksudnya mendalam.”

VT adalah salah sebuah novel yang saya bawa pulang untuk mengisi jadual pembacaan anak-anak pada musim cuti sekolah ini.

Anak remaja saya itu menambah, “Nadia tak suka novel X (dia menyebut judul sebuah novel Islami yang turut saya bawa pulang), tazkirahnya panjang-panjang.”

Tidak sukar untuk mengesan citarasa anak-anak remaja dalam membaca novel. Walaupun kita tidak sepenuhnya harus menyuakan apa yang mereka mahu berbanding dengan apa yang mereka perlukan, kita juga harus cuba memahami citarasa mereka dalam usaha kita memberikan apa yang mereka perlukan itu. Untuk menyuruh remaja membaca novel Islami, kita harus juga mengkaji trend di kalangan mereka.

Oleh kerana remaja lebih berminat membaca novel berbanding membaca buku motivasi, novel adalah salah satu medium yang sesuai digunakan untuk mendakwahi dan mendidik mereka. Sebagai alternatif kepada novel-novel yang tidak sesuai untuk remaja Muslim, kita harus menyuakan novel-novel Islami yang sesuai untuk mereka baca.

Bagaimanapun, kita tidak boleh memaksa seseorang menyukai sesuatu yang dia tidak suka. Kita tidak boleh menarik minat seseorang kepada sesuatu yang dia tidak minat, melainkan dengan meniti di atas apa yang dia minat. Oleh itu, melahirkan lebih banyak novel Islami untuk bacaan remaja saja tidak cukup. Kita harus melahirkan novel Islami yang mereka suka baca.

Novel-novel bagaimana yang remaja suka baca? Tidak susah untuk menjawabnya. Dapatkan saja novel-novel remaja yang laris di pasaran. Itulah novel-novel yang remaja suka baca.

Remaja membaca novel untuk menghayati cerita. Mereka tidak suka membaca novel apabila mereka sedar novel itu akan mengajar-ajar mereka. Mereka suka mengambil nilai didikan daripada novel yang mereka baca itu secara santai. Secara yang tidak dipaksa-paksa. Apabila mereka menemui ayat-ayat ‘mengajar’ dalam novel, mereka akan cepat menolak.

Ini soal citarasa. Kita tidak dapat menafikan citarasa. Memahami trend dan citarasa mad’u (orang yang didakwahi) ini termasuk dalam kaedah dakwah itu sendiri.



Thursday, June 4, 2009

Mengarang Menggunakan Pensel dan Pen

Beberapa minggu sebelum masuk bulan Ramadan tahun lalu, Galeri Ilmu Sdn. Bhd. (GISB) berpindah ke bangunan sendiri di Seksyen 8, Kota Damansara. Talian internet belum ada, yang ada cuma talian telefon. Saya belum menggunakan broadband waktu itu, maka saya akan kerap turun dari tingkat tiga bangunan Astana Karya untuk berjalan ke kafe siber di blok berhampiran. Membuka dan membalas e-mel. Membaca proposal daripada penulis dan menge-melkan maklum balas.

Saya membayangkan, bagaimana agaknya bagi seorang pengarang yang bukan saja tidak mempunyai capaian internet, malah tidak memiliki komputer. Kemudian saya teringat, ada seorang rakan penulis yang sering menghantar artikel untuk majalah satu ketika dulu dengan hanya menulis tangan di atas kertas kajang. Walaupun kami mensyaratkan penulis hanya menyumbang tulisan yang siap bertaip, dia terkecuali.

Saya pernah terbaca, Ernest Hemingway menulis novela klasiknya The Old Man and The Sea dengan menggunakan pensel. Ramai lagikah penulis yang menulis tangan karya-karya mereka? Saya membuat carian di internet, rupanya ramai juga. Bukan kerana mereka tidak mampu untuk membeli mesin taip atau sekarang komputer, tetapi kerana mereka lebih selesa mengarang dengan tulisan tangan.

Berikut adalah sebahagian nama penulis ‘bestseller’ luar negara yang memilih berkarya dengan tulisan tangan:
- Jeffry Archer (Kane and Abel, Not a Penny More, Not a Penny Less)
- Clive Barker (The Thief of Always, Abarat)
- Jeff Abbott (Panic, Fear, Collision)
- Donna Tartt (The Secret History, The Little Friend)
- Neal Stephenson (Snow Crash, Quicksilver, Anathem)

Saya tidak pasti apa rahsianya mereka lebih selesa mengarang dengan menggunakan pensel atau pen. Ulama-ulama silam yang meninggalkan kepada kita kitab-kitab besar, termasuk ulama-ulama Nusantara abad ke-20 dan ke-19, memang mengarang kitab dengan tulisan tangan.

Saya rasa memang ada rahsia di sebalik keselesaan mengarang menggunakan pensel atau pen ini, berbanding mengetik papan kekunci. Kalau tidak, masakan Stephen King pun mencuba mengarang menggunakan tulisan tangan untuk novelnya Dreamcatcher.

Saya teringat pengalaman seorang penulis ‘bestseller’ Barat (saya lupa namanya) yang pada satu ketika menandatangani autograf novelnya tanpa henti selama lebih tiga jam. Ada seseorang bertanya, tidakkah dia berasa lenguh tangan? Penulis itu menjawab, “Tidak, saya sudah biasa mengarang novel berjam-jam dengan menulis tangan.”

Mahu mencuba?