BENGKEL PENULISAN ISLAM

BENGKEL PENULISAN ISLAM TARIKH & TEMPAT: Belum ditetapkan dalam waktu terdekat.

Monday, May 23, 2011

Satu Kerja Dalam Satu Masa

"Finish your first draft and then we'll talk," demikian nasihat Michael Korda, editor sebuah syarikat penerbitan, kepada seorang penulis baru.

Maksud daripada kata-kata itu, kalau seseorang itu betul-betul mahu menjadi penulis, dia perlu menyiapkan draf pertama tulisannya. Dengan kata lain, dia mesti menulis sampai selesai atau sampai ke noktah akhir. Kalau mahu menulis novel misalnya, siapkan novel itu. Apabila draf karya itu sudah siap, barulah editor dapat memberikan komentarnya atau terus menyuntingnya jika karya itu sudah cukup baik.

Apabila disebut draf, ia bermaksud tulisan itu belum diapa-apakan oleh penulis sendiri mahupun editor. Penulis belum melakukan proses 'self-editing' atau belum menggilap karyanya. Proses 'selepas menulis' belum berlaku. Biar apa pun, karya sudah siap ditulis. Tinggal untuk disemak dan dibetulkan mana yang patut.

Oleh itu, apabila menulis, kita perlu menulis sampai selesai. Sewaktu menulis, jangan fikir untuk membaiki apa-apa. Jangan fikir soal ayat yang janggal, perkataan yang kurang sesuai, paragraf yang terlalu panjang, intro yang kurang sesuai dan soal-soal lain yang akan membantutkan proses menulis. Gunakan waktu menulis untuk menulis semata-mata.

Dalam bengkel-bengkel saya, saya selalu menekankan peri penting penulis menempuh tiga proses dalam menulis iaitu sebelum menulis, semasa menulis dan selepas menulis. Hal ini kerana ramai penulis baru menyangka kerja menulis hanya melibatkan menulis itu sendiri. Mereka tidak terfikir bahawa ada proses sebelum dan selepas menulis. Oleh sebab itu saya menemui calon-calon penulis yang kerja menulisnya sering terganggu kerana mereka asyik hendak membetulkan tulisan yang 'sedang' ditulis. Walhal kerja membetulkan tulisan itu adalah kerja 'selepas' menulis.

Penulis tidak boleh membuat dua kerja dalam satu masa - menulis dan membetulkan tulisannya. Siapkan dulu kerja menulis, kemudian barulah semak dan baiki tulisan yang sudah siap.

Bagaimana halnya kalau seseorang penulis itu melakukan proses 'sebelum' dan 'semasa' menulis dalam waktu yang sama? Misalnya, sambil duduk menulis, dia mencari fakta dan maklumat untuk dimuatkan dalam tulisannya. Jari-jemarinya mengetik papan kekunci dan dalam masa yang sama dia menyelak bahan-bahan rujukan. Cara ini juga tidak praktikal. Kerja menulisnya juga akan terganggu. Kesan buruk yang lain, gaya olahannya akan kaku kerana dia akan terpengaruh dengan gaya bahasa daripada bahan rujukannya.

Cara yang terbaik, sewaktu menulis, kita buat satu kerja dalam satu masa.

4 comments:

Mohd Shahir Shamsudin said...

Perkongsian yang sangat menarik. :)

brohamzh said...

Alhamdulillah, satu lagi perkongsian teknik menulis. Terima kasih.

BroHamzah

Zakaria said...

Alhamdulillah, moga ada manfaatnya.

AMS said...

Terima kasih..amat membantu.