BENGKEL PENULISAN ISLAM

BENGKEL PENULISAN ISLAM TARIKH & TEMPAT: Belum ditetapkan dalam waktu terdekat.

Wednesday, May 18, 2011

Tiga Cinta Bagi Seorang Penulis

Seorang penulis atau calon penulis mesti mempunyai cinta. Hanya apabila ada cinta, barulah dia dapat menulis secara konsisten. Barulah dia dapat menghasilkan bahan tulisan, sama ada buku, novel, cerpen, atau skrip secara berterusan.

Seorang penulis itu mesti memiliki sekurang-kurangnya tiga cinta ini:

1. Cinta pada buku atau bahan bacaan.
Semua penulis, walau apa pun bidang penulisannya, adalah pencinta-pencinta buku. Mereka adalah pencinta-pencinta bahan bacaan. Dengan kata lain, mereka mencintai dunia pembacaan. Mereka suka membaca, maka sebab itu mereka juga terangsang untuk menulis sesuatu untuk orang lain baca.

2. Cinta pada penulis.
Penulis selalunya mempunyai ikon penulis yang sentiasa diikuti bahan tulisannya. Kalaupun dia tidak mempunyai mana-mana figur penulis yang diikuti, sedikit sebanyak dia mengikuti juga perkembangan penulis dan buku-buku yang dihasilkan. Dia juga berkawan dan bersahabat dengan penulis kerana sesama penulis mempunyai banyak persamaan untuk dikongsi. Dia cinta pada penulis dan dikelilingi oleh penulis, maka sebab itu dia sentiasa terangsang untuk mengikuti jejak penulis.

3. Cinta pada penulisan.
Cinta yang ini memang wajib ada. Seseorang akan ghairah untuk melakukan sesuatu yang dia sukai dan cintai. Apabila ada cinta, segala susah payah dapat diatasi. Sebab itu penting bagi penulis untuk mengenal cintanya. Dia mesti mengenal bentuk penulisan bagaimana yang dia betul-betul cintai. Adakah dia mencintai penulisan artikel? Adakah dia mencintai penulisan novel? Adakah dia mencintai penulisan cerpen? Adakah dia mencintai penulisan skrip?

Apabila ada cinta, penulis sanggup bergelut dengan halangan masa, halangan waktu rehat, dan halangan apa pun untuk duduk menulis.

Tiga cinta ini boleh dan perlu dipupuk selalu. Semakin dipupuk, ia akan semakin subur. Tiga cinta ini perlu bersatu dalam jiwa seorang penulis. Cinta pertama dan kedua mesti ada untuk membina kepekaan dan rangsangan sebagai penulis. Cinta ketiga adalah untuk membina diri dan membina kemahiran (skill) sebagai penulis.

Mungkin kata-kata ini dapat sedikit sebanyak dikaitkan dengan perkara ini:
"For a man to write well, there are required three necessaries: to read the best authors, observe the best speakers, and much exercise of his own style."
(Ben Jonson, Timber, or Discoveries, 1640)

Jika tiga cinta ini sudah hambar dalam diri seorang penulis, pena penulis juga mungkin layu. Selagi tiga cinta ini mekar, selagi itu pena penulis dapat diasah dan terus diasah untuk menyampaikan kebaikan dan kebenaran.

3 comments:

Zayu Hisham said...

Alhamdulillah, catatan ini amat berguna untuk saya dan pembaca lain. Terima kasih sifu.

brohamzh said...

Alhamdulillah, terima kasih atas panduan. Ia membakar semangat untuk terus menulis.

BroHamzah

che'mai76 said...

terima kasih atas maklumat yang tuan senaraikan. saya tak sabar-sabar untuk menulis.