BENGKEL PENULISAN ISLAM

BENGKEL PENULISAN ISLAM TARIKH & TEMPAT: Belum ditetapkan dalam waktu terdekat.

Monday, April 12, 2010

Kemahiran Menulis Di Luar Sedar

Ketika memulakan sesi bengkel penulisan untuk ahli-ahli jemaah pengajian Yayasan PAKSI di Alor Setar pada Jumaat dan Sabtu kelmarin, saya berkongsi dengan 30 orang peserta tentang empat tahap pembelajaran. Empat tahap pembelajaran (learning stage) ini merujuk kepada empat tahap yang perlu dilalui oleh seseorang yang hendak menguasai sebarang bentuk kemahiran (skill). Dalam konteks ini, kemahiran menulis.

Empat tahap itu (memetik daripada buku Speak To Influence oleh Susan Berkeley) adalah:

1. Unconscious incompetence

Di tahap ini, seseorang itu tidak tahu apa yang dia tidak tahu. Dalam konteks menguasai kemahiran menulis, dia tidak tahu apa yang dia tidak tahu berkaitan dengan penulisan.

2. Conscious incompetence
Di tahap ini, seseorang calon penulis mula sedar dan tahu apa yang dia tidak tahu. Timbul keinginan untuk mempelajari dengan lebih mendalam ilmu-ilmu penulisan. Peserta-peserta bengkel atau kursus penulisan akan berada di tahap ini.

3. Conscious competence

Apabila sampai ke tahap ini, calon penulis sudah mula menulis dan sudah mula menguasai kerja menulis, tetapi masih di peringkat 'dalam sedar'. Ibarat seorang pelatih memandu, dia sudah boleh memandu tetapi masih melatih-latih diri untuk mengawal pemanduan seperti memastikan kaki kanannya sentiasa bersedia untuk menekan brek jika perlu berhenti mengejut atau memastikan gear berada di posisi yang betul.

Bagi seorang penulis, di tahap ini dia masih melatih-latih diri untuk menjadikan intro tulisannya menarik dan sedap dibaca, untuk memasukkan 'rencah' yang secukupnya dalam tulisannya. seperti memasukkan kisah dan analogi untuk memahamkan pembaca kepada satu-satu saranan atau gagasan, untuk menutup tulisannya dengan penutup yang baik, dan sebagainya. Jika dia menulis novel, dia masih melatih-latih diri untuk memastikan setiap penghujung bab ada elemen 'cliff hanger' atau unsur tanda tanya yang boleh menarik pembaca untuk menyelak ke bab seterusnya, juga untuk memastikan latar cerita memadai, memastikan watak-watak berkembang, dan sebagainya. Semua itu dilakukan dalam sedar atau masih berlatih-latih, belum sebati.

4. Unconscious competence
Di tahap ini, penulis mampu menulis dengan baik 'di luar sedar' (unconsciuos).


Di tahap unconscious competence, penulis tidak lagi 'sedar' dia menulis dengan olahan yang kemas, bahasa yang baik, dan isi yang mantap. Kerja menulis sudah menjadi sebati. Dia sudah benar-benar berkemahiran menulis. Tulisannya mengalir cantik di luar kesedaran. Bahasanya kemas dan indah tanpa dirancang-rancang. Isi tulisannya menarik dan bermanfaat. Ibarat pemandu kereta yang sudah benar-benar mahir, dia mampu mengelak dan membrek secara mengejut apabila berlaku kecemasan. Dia memandu secara santai, malah sambil berbual-bual. Gerak pemanduannya lebih kepada refleks, bukan lagi difikir-fikirkan.

Untuk mencapai tahap unconsciuous competence, seseorang penulis mesti banyak dan konsisten menulis. Untuk mampu menulis dengan baik secara berterusan, penulis mesti banyak membaca, malah mesti lebih banyak membaca daripada menulis. Membaca, membaca, membaca ... dan menulis.

Lama-kelamaan, berlakulah apa yang selalu diungkapkan: Practice makes perfect.

1 comment:

rafidah said...

Benar, practice make perfect.
walau pun ada yang beranggapan bahawa penulis perlu ada bakat menulis, tetapi adalah penting untuk mengasah secara konsisten bakat tersebut.