BENGKEL PENULISAN ISLAM

BENGKEL PENULISAN ISLAM TARIKH & TEMPAT: Belum ditetapkan dalam waktu terdekat.

Friday, December 19, 2008

Penulis dan Dunia Yang Dekat Dengannya


Pagi ini saya menelefon seorang calon novelis yang baru saya luluskan proposal novelnya. Penulis dari Segamat, Johor ini menulis tentang kisah pelajar sekolah. Novelnya saya kategorikan sebagai novel inspirasi pelajar. Kekuatan cerita novel ini adalah pada jalinan cerita dan watak. Watak pelajar perempuan bernama Nasuha yang berusia 15 tahun digambarkan secara bersahaja namun ‘hidup’.

Saya ingin mengetahui sedikit latar belakang penulis ini dan kaitannya dengan kisah yang dibentangkan dalam novelnya. Saya rasa tentu beliau dekat dengan dunia remaja, lalu saya bertanya untuk mendapatkan kepastian, “Puan bekerjakah?”

“Ya, saya mengajar,” kata Puan Zurinah Ismail. “Sekarang musim cuti, saya ada banyak masa menulis. Tapi ini baru balik dari kampung bawa anak-anak bercuti,” ujarnya.

Beliau seorang guru. Patutlah beliau dapat mencipta watak pelajar yang ‘hidup’ kerana beliau kenal betul dengan watak-watak itu.

Seorang lagi calon novelis yang sedang saya bina adalah seorang guru di sebuah sekolah menengah di Ipoh. Puan Norehan Mohd Nooh adalah guru bahasa Inggeris. Beliau dapat menggarap dengan baik pergolakan dunia pelajar kerana beliau dekat dengan mereka. Beliau sentiasa berdepan dengan keletah, kerenah dan ekspresi pelajar remaja di tempat beliau mengajar. Watak dan suasana kehidupan pelajar remaja di sekolah dapat beliau gambarkan di dalam novelnya dengan begitu jelas.

Mendiang Enid Blyton, penulis novel kanak-kanak dan novel remaja yang karya-karyanya masih terus diminati itu, juga mempunyai latar belakang sebagai pendidik. Beliau juga dekat dengan dunia remaja atau dunia pelajar.

Benar, apabila kita dekat dengan sesuatu, kita akan berasa lebih mudah untuk bercerita mengenainya. Penulis harus menulis tentang sesuatu yang dekat dengan dirinya supaya lebih mudah dia berekspresi.

Apabila kita mahu menulis kisah pergolakan dunia kanak-kanak tetapi kita tidak dikelilingi oleh suasana kehidupan kanak-kanak, bagaimana hasilnya nanti? Kita hanya akan menulis tentang watak-watak yang kita tahu tetapi tidak kenal.

Sebab itu saya menyarankan kepada calon-calon penulis novel remaja Islami supaya mendekati dunia remaja, memahami psikologi mereka dan menyelami pola berfikir mereka. Apabila kita dapat mengikhlaskan niat untuk membangunkan jiwa remaja ini melalui karya kita, nanti Allah akan bantu kita untuk menyelitkan nilai didikan yang sesuai untuk mereka. Nilai yang disampaikan melalui pendekatan yang mereka boleh terima.

Benar sekali apa yang Rasulullah SAW pesankan, bercakaplah dengan orang lain mengikut kadar akalnya.


2 comments:

saifulmujahidah said...

salam...
betul2 saya setuju yang kita perlu selami watak sedalam-dalamnya..barulah watak itu hidup...

tahniah kepada penulis yang diterima proposalnya...semoga berjaya:)

Hilal Asyraf said...

memang...

menulis memang memerlukan kita dekat dengan dunia yang kita tulis.

Barulah cerita itu kelihatan hidup dan tidak kelihatan janggal.