BENGKEL PENULISAN ISLAM

BENGKEL PENULISAN ISLAM TARIKH & TEMPAT: Belum ditetapkan dalam waktu terdekat.

Thursday, March 3, 2011

10 HALANGAN MENULIS

(NOTA: Catatan ini saya kongsikan dengan peserta bengkel penulisan novel, tetapi ia boleh diguna pakai untuk penulisan buku.)

Jika anda merasakan ada-ada saja perkara yang menghalang anda untuk menulis novel yang anda hajatkan, maka ketahuilah bahawa anda tidak keseorangan. Bagi mana-mana calon novelis umumnya mereka berkongsi bentuk-bentuk halangan yang serupa.

Sepuluh halangan lazim yang dihadapi oleh calon-calon novelis adalah:

1. Tidak ada keyakinan diri untuk menulis.
“Aku pernah menulis cerpen, tetapi mampukah aku menulis novel?”

Ini antara persoalan yang bermain di fikiran calon novelis yang belum ada keyakinan diri untuk menulis. Keyakinan diri ini boleh ditanam dan dipupuk dengan beberapa cara. Pertama, dengan mula menulis dan kongsikan hasil penulisan itu dengan orang lain yang dapat memberi pandangan dan teguran secara jujur. Kedua, masuk ke dalam komuniti novelis atau berkenal-kenal dengan novelis. Dari situ datang semangat dan keyakinan diri untuk menulis, kerana sudah rasa dekat dengan dunia penulisan. Ketiga, dapatkan bimbingan daripada novelis atau mentor yang sudi membimbing.

Satu lagi cara untuk membina keyakinan diri dalam menulis novel adalah dengan membaca dan mengkaji novel-novel orang lain. Dengan membaca banyak novel, seorang novelis akan berasa bahawa dia juga mampu menulis novel. Dengan membaca banyak novel juga, seorang novelis dapat mempelajari cara novelis lain mengembangkan cerita, membina watak, menggambarkan latar, menulis dialog, memulakan bab pertama, mencipta insiden, dan aspek-aspek lain dalam penulisan novel.

Membaca banyak novel orang lain, terutama novel yang bagus-bagus, adalah cara untuk “belajar tanpa diajar”. Ini adalah cara semulajadi seseorang itu belajar dalam hidup. Secara beransur-ansur, keyakinan diri akan terbina kerana banyak ‘rahsia’ menulis novel yang sudah diketahui tanpa tunjuk ajar secara langsung.

2. Tidak ada masa untuk menulis.
Setiap orang dikurniakan masa 24 jam sehari. Apa yang membezakan seorang novelis dan bukan novelis adalah, novelis memperuntukkan satu segmen daripada masa 24 jam itu untuk menulis, manakala bukan novelis memperuntukkan segmen masa itu untuk perkara lain. Novelis menjadikan kerja menulis novel sebagai salah satu agenda besar dalam hidupnya, manakala bukan novelis tidak. Kerja menulis ada dalam jadual 24 jam seorang novelis, tetapi tidak ada dalam jadual bukan novelis.

Selalu disarankan agar kita tidak menunggu masa lapang, tetapi melapangkan masa untuk satu-satu perkara yang kita anggap penting. Satu-satunya cara untuk melapangkan masa menulis adalah dengan memasukkan kerja menulis di dalam jadual. Cari segmen masa yang boleh ‘dikorbankan’ untuk aktiviti menulis, termasuk segmen masa yang digunakan untuk tidur, menonton tv, window shopping, dsb. Kalaupun sangat sibuk, mungkin masih ada sedikit segmen masa yang boleh ‘dicuri’ untuk menulis. Misalnya, sejam dua sebelum Subuh.

3. Malas.
Malas selalu dikaitkan dengan tiadanya disiplin diri. Apabila seseorang itu telah memilih untuk menjadi novelis, dia mesti melawan rasa malas dan cuba mendisiplinkan diri untuk menulis. Rasa malas juga berpunca daripada tiadanya sasaran atau halatuju dalam menulis. Apabila seseorang itu mensasarkan untuk menyiapkan sebuah novel pada kerangka waktu sekian-sekian, barulah dia akan lebih bersemangat untuk menulis dan mudah melawan rasa malas. Oleh itu, adalah penting bagi calon novelis untuk mensasarkan tarikh siapnya manuskrip novel pertamanya.

Malas juga disebabkan terlalu mengikut mood dan tiadanya jadual menulis. Novelis Kusyi Hirdan menyarankan agar seseorang penulis itu jangan menulis mengikut mood, tetapi mengikut jadual. Apabila sudah ada jadual menulis, penulis perlu mematuhi jadual dan melawan rasa malas dan mengetepikan soal mood.

4. Tidak tahu mahu tulis apa. Dengan kata lain, tiada idea.
Idea cerita adalah aset seorang novelis. Penulis yang berasa tidak ada idea atau kekurangan idea, tidak mampu untuk menulis. Ramai calon novelis yang menyangka bahawa idea hanya ‘datang’, bukan ‘dicari’. Oleh itu ramai yang hanya menunggu datangnya idea atau dengan kata lain, menunggu datangnya ilham untuk menulis. Berdasarkan pengalaman ramai novelis, idea perlu dicari atau diusahakan. Idea juga perlu dikembangkan. Malah idea juga perlu disokong oleh penyelidikan.

Bagi seorang calon novelis yang berjiwa pendidik, jiwanya pasti tersentuh dengan bermacam-macam ‘cerita’ yang berlaku di sekelilingnya, sama ada yang didengar, dibaca atau dilihat. Semua ‘cerita’ yang berlaku di alam realiti adalah bahan yang boleh diolah menjadi cerita dalam novel dan dijadikan bahan pendidikan. Watak-watak realiti yang ditemui dalam pelbagai ‘cerita’ kehidupan, adalah watak-watak yang boleh diadaptasi ke dalam cerita rekaan, khususnya novel. Apa yang perlu adalah mempertajamkan naluri seorang novelis, supaya semua cerita yang didengar, dibaca dan dilihat di sekeliling dapat diolah menjadi cerita dalam novel dan sebagai bahan mendidik pembaca. Semua itu merangsang seorang novelis untuk menulis, kerana ada bahan cerita dan bahan didikan untuk disampaikan.

5. Tidak tahu bagaimana mahu bermula.
Hal ini disebabkan belum ada pengalaman dan kemahiran menulis novel. Sekali lagi, dengan membaca dan mengkaji banyak novel lain, novelis akan mendapat gambaran bagaimana untuk memulakan penulisan novelnya sendiri. Asalkan dia mula menulis. Sebagai panduan mudah, untuk menulis sebuah cerita yang panjang (sebuah novel), seseorang novelis perlu melakarkan dulu matan ceritanya. Buat sinopsis cerita berserta gagasan atau mesejnya. Selepas menyediakan sinopsis keseluruhan, kembangkan menjadi sinopsis bab ke bab.

Satu cara boleh dicuba. Dapatkan sebuah novel yang baik dan buatkan sinopsis bab ke bab novel itu. Ia memang satu kerja yang susah, tetapi ada sesuatu yang dapat dipelajari dengan membuat ringkasan begitu. Apabila kita dapat meringkaskan jalan cerita setiap bab novel itu, nanti kita akan dapat rasakan bahawa bukanlah susah sangat untuk mengembangkan cerita menjadi sebuah novel. Kuncinya adalah memecah-mecahkan atau membahagikan cerita itu kepada segmen-segmen (bab) dan menulis dari segmen ke segmen.

Umpama sebuah bangunan pencakar langit, walaupun pembinaannya nampak komplikated, kerja membinanya akan nampak lebih mudah apabila dilihat secara segmen – ada kerja menanam cerucuk, ada kerja menuang konkrit, ada kerja memasang jubin, ada kerja mengecat, dan sebagainya. Apabila semua kerja itu dicantum-cantum, terbinalah sebuah bangunan. Begitu juga dalam menulis novel, apabila ia dilihat secara terpecah-pecah mengikut bab, ia akan kelihatan lebih mudah untuk ditulis dan tidak nampak terlalu komplikated.

6. Tidak ada dorongan menulis.
Ramai calon novelis berasa keseorangan. Dia tidak mendapat dorongan daripada sesiapa dan tidak juga mendapat bimbingan sesiapa. Di sini perlunya calon novelis bergaul dengan novelis, atau mendekati mentor untuk mendapatkan dorongan menulis. Menghadiri bengkel dan kursus penulisan adalah antara cara untuk mendapatkan dorongan menulis. Apabila telah mendapat dorongan, langkah seterusnya adalah mula menulis.

7. Terhenti menulis disebabkan buntu.
Buntu mungkin disebabkan tidak ada perancangan dalam menulis. Tidak ada lakaran jalan cerita dari A sampai Z dan perjalanan watak-watak dari awal sampai akhir cerita. Maka idea untuk mengembangkan cerita dan mengembangkan watak-watak mungkin terputus di tengah jalan. Apabila tidak jelas ke mana cerita akan bergerak dan apa akan berlaku akhirnya kepada watak-wataknya, penulis mungkin tiba ke titik buntu.

Buntu juga mungkin disebabkan terikat dengan cara menulis mengikut urutan bab. Apabila idea tersangkut di bab tiga misalnya, progres menulis terhenti kerana selagi bab tiga itu belum selesai, penulisan tidak dapat disambung. Cara berfikir ‘linear’ atau lurus begini perlu diubah kepada cara berfikir ‘non-linear’. Dengan berfikir secara ‘non-linear’, penulis boleh melompat ke bab lain sebelum menyiapkan bab tiga tadi.

Di sini kelebihan bagi penulis yang telah menyiapkan sinopsis bab ke bab novelnya. Apabila terhenti di satu-satu bab, dia boleh melompat ke mana-mana bab seterusnya berdasarkan sinopsis yang telah disediakan.

8. Kehilangan momentum menulis.
Ada penulis yang sudah menyiapkan sebahagian manuskrip novelnya, tetapi kehilangan momentum di pertengahan jalan. Misalnya, bagi novelis wanita, momentum menulis terhenti apabila bersalin. Halangan ini pernah dihadapi oleh tiga orang penulis Galeri Ilmu. Untuk memulakan semula momentum yang terhenti memang sukar, tetapi bukan mustahil kerana sudah ada buktinya. Novel Kasih Terpilih terbitan Galeri Ilmu adalah contoh novel yang proses menulisnya terhenti lama apabila penulisnya cuti bersalin. Penulisan manuskrip novel E-mel Untuk Damia (bakal diterbitkan oleh Galeri Ilmu) juga mengalami perkara yang sama, tetapi ia akhirnya dapat disiapkan.

Sekiranya penulis terus berhubung dengan editor novelnya, lazimnya editor akan memberi dorongan kepadanya untuk meneruskan penulisan yang terhenti. Selain editor, orang-orang terdekat mungkin akan turut memberikan dorongan. Oleh itu, penting bagi penulis untuk berkongsi dengan seseorang perihal aktiviti menulisnya. Apabila dia terhalang untuk menulis, ada orang yang akan memberikan dorongan hingga dia berjaya mengatasi halangan itu.

Untuk memulakan semula momentum menulis manuskrip novel yang terhenti, apa yang perlu dilakukan oleh penulis adalah menghayati semula watak-watak dan perjalanan cerita novelnya. Dia perlu membaca semula sinopsis yang pernah disediakan dan bahagian yang sudah ditulis. Dengan cara itu dia dapat menghayati semula watak-watak yang sudah ditinggalkan lama, latar tempat yang sudah hilang dari skrin ingatan, perjalanan cerita yang entah sudah sampai di mana, dan apa yang akan berlaku seterusnya. Seperti orang yang sudah lama tidak bawa kereta, maka apabila mahu memandu semula, dia perlu membiasakan diri dengan setereng, dengan gear, dengan pedal minyak dan sebagainya.

9. Tidak ada peralatan menulis, seperti komputer.
Mendapatkan peralatan menulis merupakan kemestian bagi penulis yang mahu serius menulis. Oleh itu, bagi calon penulis, memiliki komputer yang baik perlu dijadikan prioriti, kerana lazimnya penerbit menolak proposal mahupun manuskrip penuh yang bertulis tangan. Penting juga bagi penulis untuk memiliki akses internet kerana kebanyakan penerbit sekarang ini selesa untuk berhubung dengan penulis melalui e-mel.

10. Tidak tahu mahu menghantar karya ke mana.
Apabila manuskrip siap ditulis, penulis tidak ada saluran untuk menghantar karyanya untuk diterbitkan. Penulis tidak tahu mahu menghantar manuskripnya ke penerbit mana. Penulis novel Dingin Salju Indiana memerap manuskripnya selama sembilan tahun sebelum menghantarkannya kepada Galeri Ilmu Sdn Bhd untuk diterbitkan.

Bagi penulis yang sedari awal mahu menerbitkan novelnya bersama Galeri Ilmu, persoalan seperti ini tidak akan timbul. Hal ini kerana Galeri Ilmu mensyaratkan penulis mengajukan proposal terlebih dahulu. Apabila proposal diluluskan, syarikat akan mengeluarkan surat tawaran. Dalam surat tawaran ini dinyatakan kesediaan Galeri Ilmu untuk menerbitkan karya itu apabila ia disiapkan dalam tempoh yang dipersetujui.

Ada juga penulis yang menghantarkan terus manuskrip yang sudah siap tanpa didahului dengan proposal. Galeri Ilmu akan tetap menerimanya sekiranya manuskrip itu baik dan memenuhi kriteria novel tarbiah yang ditetapkan. Galeri Ilmu membuka pintu kepada mana-mana penulis tanpa mengira penulis lama atau baru, asalkan karya yang dikirimkan memenuhi kriteria dan mengikut format yang ditetapkan.



11 comments:

Zaid Akhtar said...

Rindu dengan catatan blog Haji.

Zakaria said...

Doakan saya istiqamah ya ustaz.

tinidewi said...

Alhamdulillah, sudah ada catatan baru :-)

Ummu Auni said...

Assalamu`alaikum warahmatullah
Terima kasih di atas tips-tips yang diberikan.

Saya hanya ingin memberi satu saranan yang mungkin pihak tuan boleh pertimbangkan. Saya berpendapat novel remaja boleh di'variasi'kan jalan ceritanya berbanding dengan yang ada berlambakan di paasaran supaya dapat menarik pembaca baru :)

Naurah Musyahidah said...

salam. lama dah tak menjenguk ke laman ini. terasa spt halangan2 yg disebutkn itu terkena batang hidung sendiri =).

Mohd Shahir bin Shamsudin said...

Salam tuan.

Saya adalah salah seorang peserta bengkel asas penulisan islami GISB tahun lepas.

Keinginan untuk menulis sentiasa ada. Tapi sampai sekarang, hampir kesemua halangan yang disebutkan itulah yang menghantui saya. Allahu Akbar.

Zakaria said...

Sdr Mohd Shahir, semoga Allah membantu saudara dan memberi jalan kepada saudara untuk berkarya demi Islam dan umat.

Faridzuan said...
This comment has been removed by the author.
likubicara said...

salam.saya brminat nak hntr proposal.boleh sy taw apa bnda2 yg sy kena lampirkan sekali dgn proposal tu..dan proposal tu sy kena hntr 100% ke atau pun editor nak tgk beberapa bab dahulu..dan hntr melalui softcopy sahaja ke atau hardcopy perlu juga kah?..hrp beri respon.terima kasih .

Zakaria said...

Assalamualaikum likubicara,

Proposal tuan perlu mengandungi:
1. Judul sementara (working title)
2. Sinopsis/ringkasan isi
3. Sekurang-kurangnya dua bab contoh
4. Kekuatan dan kelainan buku
5. Sasaran pembaca

E-melkan proposal tuan kepada:
suraiyapauzi@galeriilmu.com.my (Puan Suraiya)

Shamshul Kamar said...

Menulis memerlukan latihan. "Keselaluan" (kalau ada istilah ini)dapat meningkatkan kelancaran penulisan.