BENGKEL PENULISAN ISLAM

BENGKEL PENULISAN ISLAM TARIKH & TEMPAT: Belum ditetapkan dalam waktu terdekat.

Tuesday, November 25, 2008

Apa Kaitan Kelapa Dengan Nyamuk?

Salah satu kemahiran yang harus ada pada penulis adalah kemahiran mengaitkan satu perkara dengan satu perkara yang lain. Misalnya, mengaitkan satu ayat Quran dengan satu kisah, atau sebaliknya mengaitkan satu kisah dengan ayat Quran, hadis, syair dan sebagainya. Atau mengaitkan satu hadis dengan satu analogi atau peribahasa.
Satu ilmu dapat dikaitkan dengan satu ilmu yang lain. Satu ilmu juga dapat dikaitkan dengan satu situasi, atau sebaliknya satu situasi dapat dikaitkan dengan satu ilmu. Satu kisah dapat dikaitkan dengan satu rumusan.
Apabila mengupas satu-satu isu misalnya, kita dapat mengaitkannya dengan satu kisah yang relevan atau dengan satu kata-kata hukamak. Untuk meringankan satu perbahasan yang agak berat, kita boleh menggunakan gaya pengkisahan. Mulakan tulisan dengan kisah yang relevan dan kemudian kaitkan kisah itu dengan perkara utama yang hendak dibicarakan.

Mengaitkan satu perkara dengan satu perkara yang lain ini memerlukan sedikit kreativiti. Namun kreativiti bukan semata-mata soal bakat tapi adalah kemahiran yang dapat dikuasai melalui latihan.

Dalam satu bengkel penulisan yang saya sertai, peserta diminta menyebut kaitan antara penyangkut baju dengan 20 benda yang disenaraikan termasuk bendera, bola golf dan sebagainya. Apa kaitan penyangkut baju dengan bendera? Apa kaitannya pula dengan bola golf? Sekali pandang memang nampak tidak ada kait-mengait. Tetapi dengan sedikit kreativiti, benda-benda itu boleh dikaitkan. Bendera boleh dikaitkan dengan penyangkut baju apabila bendera itu disangkut. Bola golf juga boleh dikaitkan dengan penyangkut baju apabila penyangkut baju itu digunakan untuk meleretkan bola golf. Ini merupakan latihan kreativiti yang dapat mengasah kemahiran mengaitkan satu perkara dengan perkara yang lain.
Apabila menulis karya fiksyen, seperti novel, penulis akan berasa terbantu apabila memiliki kemahiran mengaitkan satu perkara dengan satu perkara lain. Penulis dapat mengaitkan satu subplot dengan subplot yang lain atau dengan plot utama. Atau mengaitkan satu kisah silam dengan kisah yang digarap dalam karyanya. Inilah yang membolehkan Habiburrahman El Shirazy memasukkan adaptasi kisah Zulaikha dengan Nabi Yusuf ke dalam salah satu konflik dalam novelnya Ayat-ayat Cinta.
Penulis juga dapat mengaitkan konflik dengan watak-watak atau plot, mengaitkan satu watak dengan satu watak yang lain, mengaitkan satu bab dengan bab yang lain, mengaitkan permulaan cerita dengan penutup cerita, dan sebagainya.

Selain memerlukan kreativiti, kemahiran mengaitkan satu perkara dengan satu perkara yang lain ini juga memerlukan ilmu pengetahuan. Penulis perlu banyak membaca dan menambah ilmu. Barulah dia tahu hendak mengaitkan apa dengan apa. Misalnya, untuk mengaitkan kelapa dengan nyamuk, penulis mesti tahu banyak perkara mengenai kelapa dan kegunaan batang, buah, sabut, tempurung dan umbut kelapa. Penulis juga harus ada pengetahuan mengenai nyamuk seperti tabiat, habitat dan kelemahannya.

Sebab itulah penulis harus memiliki beberapa ilmu bantu. Kemahiran menulis itu sendiri boleh dikuasai melalui latihan demi latihan. Tetapi dalam masa yang sama, penulis tidak harus meremehkan keperluan kepada ilmu bantu.

Ilmu kejuruteraan adalah ilmu bantu bagi seorang penulis. Ilmu guaman juga adalah ilmu bantu bagi seorang penulis. Begitu juga ilmu memasak, ilmu tentang enjin, ilmu sains, ilmu matematik, ilmu perakaunan, ilmu bisnes, ilmu bercucuk tanam, ilmu tentang komputer, ilmu tentang masyarakat dan sebagainya. Atau ilmu hadis, ilmu al-Quran, ilmu tauhid, ilmu tasawuf dan lain-lain. Dengan memiliki ilmu-ilmu bantu ini, penulis akan lebih cekap dan mahir untuk mengaitkan satu perkara dengan satu perkara yang lain.


1 comment:

saifulmujahidah said...

lepas ni nak belajar buat perkaitan la pulak..