BENGKEL PENULISAN ISLAM

BENGKEL PENULISAN ISLAM TARIKH & TEMPAT: Belum ditetapkan dalam waktu terdekat.

Thursday, November 27, 2008

Cukuplah Menjadi ‘Coach’ Dulu

“Sekarang sedang menulis buku apa?” soal rakan penulis yang sudah menghasilkan beberapa judul buku dan sering mengadakan bengkel untuk penulis.

Saya menung sesaat lalu berkata, “Belum ada buku. Saya sedang membina penulis.”

Sebenarnya saya ada merancang beberapa judul buku yang saya mahu tulis sendiri. Tetapi entah kenapa, apabila ditanya, saya tidak teringat menjawab begitu. Buat masa ini, saya lebih memikirkan untuk melahirkan penulis. Memang ini tanggungjawab yang diamanahkan kepada saya sejak kira-kira lima bulan lalu. Membina judul-judul buku baru dan melahirkan penulis/novelis.

Ada di kalangan calon penulis yang meminta izin untuk memanggil saya ‘cikgu’. Untuk menjadi guru dalam penulisan, saya rasa macam belum layak kerana saya belum menulis buku. Ada, tetapi buku yang terlalu ringan. Nama saya diletakkan sebagai penulis bersama.

Bagaimanapun, saya berpegang kepada satu keyakinan. Saya yakin dengan sedikit bakat, kemahiran menulis dan pengalaman yang saya ada, saya mampu membimbing calon-calon penulis.

Walaupun saya bukan ‘player’ di gelanggang menulis buku, saya yakin saya boleh menjadi ‘coach’ untuk membantu penulis menghasilkan buku atau novel yang dapat memberi impak tersendiri. Bukankah dalam sukan bolasepak misalnya, ada jurulatih yang bukan tertaraf pemain? Walaupun tidak pernah menjadi pemain yang disegani, dia mampu menjadi jurulatih yang baik. Dia tahu cara dan teknik bermain serta mampu menunjuk ajar pemain. Di bawah bimbingannya lahir pemain-pemain yang baik.

Tun Daim Zainuddin pernah berkata, "Usahawan yang berjaya ialah usahawan yang melahirkan usahawan berjaya." Kang Razzi Armansur, penulis bestseller tanahair, mengaitkan kata-kata itu dengan penulis. Beliau menukar ayat itu begini, "Penulis yang berjaya ialah penulis yang mampu melahirkan penulis yang berjaya."
Lima bulan sudah berlalu. Beberapa manuskrip buku dan novel sudah mula tiba di meja saya, hasil garapan penulis-penulis yang saya bimbing. Saya mula tidak menang tangan. Beberapa manuskrip lagi sedang dalam pembikinan. Beberapa penulis baru bakal lahir dan bakal mencorak persada dunia penerbitan buku kita, insya-Allah. Mudah-mudahan ada saham saya di situ.


2 comments:

Mynie said...

Salam,
harap maaf, saya fikir perkataan yang cikgu maksudkan ialah 'coach' bukannya 'couch'.

Zakaria said...

Wkmslm, berbanyak terima kasih Mynie atas pembetulan. Sudah saya betulkan. Syukurlah masih ada anak murid yang sedia menegur gurunya.