BENGKEL PENULISAN ISLAM

BENGKEL PENULISAN ISLAM TARIKH & TEMPAT: Belum ditetapkan dalam waktu terdekat.

Monday, November 3, 2008

Mengajak Ustaz Menulis Buku

“Malam ini Abang Ya mailah. Insya-Allah ana ada. Ni tengah dok goreng-goreng ni,” beritahu Ustaz Amal.

Maka malam itu bertandanglah saya ke rumah sahabat saya, Ustaz Amaluddin Mohd Napiah, di Saujana Utama, Sg Buloh. Kebetulan waktu saya sampai, Ustaz Amal sedang meraikan tetamunya Ustaz Rizuan dan isteri dari blok apartment berhampiran.

Kami bersembang mengenai penulisan buku kerana kebetulan antara tujuan saya menemui Ustaz Amal malam itu adalah untuk membincangkan manuskrip buku beliau. Ustaz Rizuan pula nampak berminat.

Ada orang berkata, ustaz-ustaz di Malaysia tidak produktif menulis berbanding ustaz-ustaz di Indonesia. Memang ada kebenarannya. Tetapi keadaannya mungkin berubah sedikit masa lagi.

Saya memberitahu Ustaz Rizuan, “Sebenarnya saya rasa bukan ustaz-ustaz tidak mahu menulis tapi mungkin sebab tidak dibukakan ruang untuk mereka menulis.”

Ustaz Rizuan teruja. Beliau segera teringat kepada tesis yang pernah disiapkannya mengenai satu topik yang jarang disentuh.

“Bolehkah tesis dijadikan buku?” soal beliau.

“Tesis memang boleh dijadikan buku tetapi biasanya perlu diubah suai dan diolah semula,” kata saya.

Topik tesis beliau menarik dan sesuai dibukukan. Beliau hanya perlu keluar dari disiplin akademik untuk menukar tesis itu menjadi sebuah buku yang sesuai dipasarkan. Saya harap pertemuan dan perbincangan dengan Ustaz Rizuan pada malam itu tidak berakhir di situ saja.

Sejak saya diamanahkan menerajui tim editorial di Jabatan Buku Galeri Ilmu, saya turut diberi tanggungjawab untuk mengajak ustaz-ustaz menulis. Saya dan pengurus jabatan, Encik Wan Azmin, telah menemui beberapa orang ustaz dan pakar motivasi untuk melamar mereka menulis.

Sebenarnya sejak saya masih bersama tim majalah lagi saya sudah merisik sebahagian daripada mereka. Alhamdulillah, mereka nampak bersedia untuk menulis. Salah seorang daripada mereka adalah Ustaz Amal sendiri, yang memang telah mempunyai asas menulis. Beliau banyak menyumbangkan tulisannya kepada Anis dan Asuh. Sesetengah tulisan itu adalah untuk kolum tetap, termasuk satu dua kolum yang beliau isi tetapi menggunakan nama pena.

Selepas beliau semakin sibuk dengan aktiviti tarbiah dan taklim, terutama setelah menubuhkan Pusat Motivasi Jom Amal di kawasan kediamannya, Ustaz Amal sudah kurang berkesempatan menulis secara produktif seperti dulu, kecuali menulis di dalam blognya.

Ustaz Amal pernah menghasilkan sebuah buku berbentuk info beberapa tahun lalu. Buku berjudul Taman Ilmu: 300 Soaljawab Pengetahuan Islam itu beliau terbitkan sendiri dan edarannya sangat terhad. Kini beliau sudah bersedia untuk kembali aktif menulis dan melahirkan lebih banyak ‘harta’ dalam bentuk buku-buku.

Ustaz-ustaz yang belum ada disiplin menulis mungkin berasa agak sukar untuk mula menulis. Maklumlah, tidak biasa menulis untuk khalayak pembaca yang ramai, lebih-lebih lagi menulis sebuah buku.

Ustaz-ustaz yang ada pemikiran dan ada jiwa mendidik itu sebenarnya boleh menulis dan boleh memilih untuk menjadi penulis. Mereka cuma perlu memulakan dan membiasakannya. Ia akan menjadi mudah apabila sudah dibiasakan.

Jika ustaz-ustaz (dan ustazah-ustazah) tidak menulis buku dan hanya memberi tumpuan kepada aktiviti memberi kuliah serta berceramah, mereka tidak dapat meninggalkan ‘harta’ yang ‘evergreen’. Khalayak pendengar atau penonton kuliah mereka tidak dapat merujuk semula isi kuliah atau ceramah mereka. Khalayak itu sekadar mendengarnya sekali dan hanya dapat ingat tidak sampai 10 peratus daripada perkara-perkara yang disampaikan.

Sembilan puluh peratus lagi hanya akan diingat apabila ia dibukukan!

1 comment:

jurnaldaie said...

Saya sokong,ustaz...
moga lebih ramai para ustaz dan ustazah dapat menulis dan mengupas isu ummah...
Juga membantu ummah menyelesaikan maslaah kehidupan yang semakin mencabar...
Untuk generasi akan datang...